RPP BASA SUNDA

Rencara Pelaksanaan Pembelajaran  

(RPP)

 

Mata Pelajaran                         :  Bahasa Sunda

Kelas  / Semester                     :  3 ( tiga ) / 1

Pertemuan ke                           :  1 dan 2

Alokasi  Waktu                        :  4  x 35

 

 

Standar Kompetensi              :

3.3        Mampu membaca, memahami, serta menangga berbagai bentuk dan jenis

Wacana tulis dengan membaca intensif, membaca nyaring serta membaca puisi.

 

Kompetensi Dasar                

3.3.1. Membaca dalam hati ( membaca intensif ).

 

Indikator

  • Neangan  harrti kecap- kecap penting tina eta bacaan.
  • Ngalengkapan kalimah ku jawaban nu larap/ luyu.
  • Ngajawab pananya nu eusina  aya patalina jeung bacaan .
  • Nyindekkaeun eusi wacana.
  • Nyieun ringkasan  tina eusi wacana.

 

Tujuan Pembelajaran

  • Siswa dapat menyebutkan sinonim dari kata-kata penting dalam bacaan.
  • Siswa dapat melengkapi kalimat dengan jawaban yang sesuai.
  • Siswa dapat menjawab pertanyaan dari bacaan.
  • Siswa dapat membuat ringkasan dari isi bacaan.

 

Materi Pokok

Teks Basajan.

 

Metoda Pembelajaran

  • Ceramah
  • Tanya jawab.
  • Pemberian tugas

 

Langkah-langkah Pembelajaran

 

  1. Kegiatan Awal.
  • Berdoa, mempersiapkan, materi ajar.
  • Apersepsi.

B.      Kegiatan Inti

  • Siswa maca wacana nu geus disadiakeun dina jero hate.
  • Nuliskeun kecap-kecap penting tina wacana sarta  neangan harti kecap.
  • Ngalengkepan kalimah anu luyu jeung wacana.
  • Ngajawab pananya ngenaan eusi bacaan.
  • Nyieun ringkesan  tina eta bacaan.

C.     Kegiatan Akhir.

  • Membuat kesimpulan dari materi yang telah disampaikan.
  • Memberikan penilaian dan pemberian PR.

 

Alat dan Sumber

  • Teks wacana.
  • Buku pelajaran penerbit geger Sunten.

 

Penilaian        

Teknik :  Tertulis.

Bentuk             :   Eusian

 

 

 

 

 

Mengetahui,

Kepala Sekolah                                                                           Guru Kelas III

 

 

 

Iis Kartika S.Pd.I                                                                       Andri Riswandi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Rencara Pelaksanaan Pembelajaran  ( 2 )

 

Mata Pelajaran                         :  Bahasa Sunda

Kelas  / Semester                     :   3 ( tiga ) / 1

Pertemuan ke                           :   1 sampai dengan 4

Alokasi  Wakto                        :   8 x 35

 

Standar Kompetensi              :

 

3.4.        Mampu mengungkapkan  fikiran, perasaan, dan keinginan secara tertulis

dengan menulis kalimat berita , kalimat tanya, kalima perintah, kalimat

luas, dan menulis paragraf denagn memperhatikan ejaan dan tanda baca.

 

 

Kompetensi Dasar                

 

3.4.3  Menulis kalimat tanya.

 

Indikator

  • Nyebutkeun kecap-kecap pananya.
  • Ngagunakeun kalimah pananya keur babaturan  jeung keur saluhureun kalawan merenah.
  • Nanya babaturan atawa kasaluhureun ngagunakeun pilihan kecap nu merenah.
  • Nuliskeun kalimah pananya nu ngagunakeun kecap pananya ngenaan sabab musabab, waktu jeung tempat.

 

Tujuan Pembelajaran

 

  • Siswa dapat menggunakan kalimat tanya yang ditujukan kepada teman dan orang lain yang lebih tua dengan menggunakan kaliamt yang benar.

 

Materi Pokok

 

Kalimah Pananya.

 

Metoda Pembelajaran

  • Ceramah
  • Diskusi
  • Tanya jawab.
  • Pemberian tugas

 

Langkah-langkah Pembelajaran

A.     Kegiatan Awal.

  • Mempersiapkan, materi ajar.
  • Apersepsi.

 

B.      Kegiatan Inti

  • Maca paguneman nu eusina ngenaan kalimah-kalimah pananya.
  • Ngagunemkeun eta wacana jeung jeung babaturan sabangku bari make lentog nu bener.
  • Nuliskeun kecap-kecap  pananya.
  • Nyieun kalimah pananya jeung babaturan atawa jang kasaluhureun make basa nu merenah.
  • Ngedalkeun kalimah pananya jang babaturan atawa kasaluhureun.

 

C.     Kegiatan Akhir.

  • Membuat kesimpulan dari materi yang telah disampaikan.
  • Memberikan penilaian dan pemberian PR.

 

Alat dan Sumber

  • Teks guneman.
  • Buku pelajaran penerbit geger Sunten.

 

Penilaian        

Teknik :  Tertulis.

Bentuk             :   Essay

 

 

 

Mengetahui,

Kepala Sekolah                                                                           Guru Kelas III

 

 

 

Iis Kartika S.Pd.I                                                                       Andri Riswandi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Rencara Pelaksanaan Pembelajaran  ( 3 )

 

Mata Pelajaran                         :  Bahasa Sunda

Kelas  / Semester                     :   3 ( tiga ) / 1

Pertemuan ke                           :   1 dan 2

Alokasi  Wakto                        :   4 x 35

 

Standar Kompetensi              :

 

3.1        Mampu menyimak, memahami, serta menanggapi berbagai jenis wacana  lisan, tentang bahasan kesehatan dan kebersihan, cerita binatang dan kakawihan.

Kompetensi Dasar                

 

3.1.1.  Menyimak bahasan tentang kesehatan dan makanan.

 

Indikator

  • Ngaregepkeun pedaran ngenaan kabersihan lingkungan.
  • Nyebutkeun rupa-rupa penyakit.
  • Nuliskeun jenis-jenis kabersihan jeung kasehatan lingkungan.
  • Nyieun ringkesan tina eta pedaran.
  • Nyaritakeun deui eusi eta pedaran.

 

Tujuan Pembelajaran

 

  • Siswa dapat menyimak uraian tentang lingkungan.
  • Siswa dapat menyebutkan macam-macam penyakit.
  • Sioswa dapat menyebutkan jenis-jenis kebersihan dan kesehatan lingkungan.
  • Siswa dapat membuat ringkasan dan tanggapan terhadap isi dari uraian tersebut.
  • Siswa dapat menceritakan kembali isi dari uraian tersebut.

 

Materi Pokok

 

Pedaran Ngenaan Kasehaan.

 

Metoda Pembelajaran

  • Ceramah
  • Tanya jawab.
  • Pemberian tugas

 

Langkah-langkah Pembelajaran

A.     Kegiatan Awal.

  • Mempersiapkan, materi ajar, memerikasa PR.
  • Apersepsi.

 

B.      Kegiatan Inti

  • Maca pedaran ngenaan kabersihan lingkungan.
  • Ngajawab pananya nu aya patalina jeung kabersihan lingkungan.
  • Ngelompokkeun jenis-jenis kabersihan jeung kasehatan lingkungan .
  • Ngaringkeus eusi pedaran.
  • Nyieun tanggapan kana eta pedaran.

 

C.     Kegiatan Akhir.

  • Pemberian tugas tentang membuat kliping tentang kesehatan dan jenis penyakit..

 

Alat dan Sumber

  • Teks pedaran
  • Gambar-gambar
  • Buku pelajaran penerbit geger Sunten.

 

Penilaian        

Teknik :  Tertulis.

Bentuk             :   Isian

Essay

 

 

Mengetahui,

Kepala Sekolah                                                                           Guru Kelas III

 

 

 

Iis Kartika S.Pd.I                                                                       Andri Riswandi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Rencara Pelaksanaan Pembelajaran  ( 4 )

 

Mata Pelajaran                         :  Bahasa Sunda

Kelas  / Semester                     :   3 ( tiga ) / 1

Pertemuan ke                           :   1 dan 2

Alokasi  Wakto                        :   4  x 35

 

Standar Kompetensi              :

 

3.4        Mampu membaca, memahami, serta menangga berbagai bentuk dan jenis   wacana tulis dengan membaca intensif, membaca nyaring serta membaca puisi.

 

Kompetensi Dasar                

 

3.3.2  Membaca Nyaring..

 

Indikator

  • Maca bedas kalawan lafal jeung lentomh anu merenah.
  • Ngajawab penanya nu aya patalina jeung eusi bacaan.
  • Ngalengkepan bacaan ku kecap-kecap anu merenah.

 

Tujuan Pembelajaran

 

  • Siswa dapat membaca nyaring dengan lafal dan intonasi yang benar
  • Siswa dapat menjawab pertanyaan tentang isi bacaan.
  • Siswa dapat melengkapi suatu bacaan dengan kat-kata.

 

Materi Pokok

 

Maca Bedas.

 

Metoda Pembelajaran

  • Ceramah
  • Demontrasi
  • Tanya jawab.
  • Pemberian tugas

 

Langkah-langkah Pembelajaran

A      Kegiatan Awal.

  • Mengumpulkan tugas.
  • Apersepsi.

 

B.      Kegiatan Inti

  • Maca hiji wacana pondok bari dibarengan kusora nu bedas.
  • Ngalakukeun latihan maca make sora nu bedas.
  • Ngajawab pananya anu aya patalina jeung eta wacana.
  • Ngalengkepan bacaan kana bagian-bagian bacaan nu can  leungkep.
  • Ngedalkeun kalimah pananya jang babaturan atawa kasaluhureun.

 

C.     Kegiatan Akhir.

  • Membuat kesimpulan dari materi yang telah disampaikan.
  • Memberikan penilaian dan pemberian PR.

 

Alat dan Sumber

  • Teks wacana
  • Buku pelajaran penerbit geger Sunten.

 

Penilaian        

Teknik :  Tertulis, lisan

Bentuk             :   uaraian

 

 

 

Mengetahui,

Kepala Sekolah                                                                           Guru Kelas III

 

 

 

Iis Kartika S.Pd.I                                                                       Andri Riswandi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Rencara Pelaksanaan Pembelajaran  (5 )

 

Mata Pelajaran                         :  Bahasa Sunda

Kelas  / Semester                     :   3 ( tiga ) / 1

Pertemuan ke                           :   1 dan 2

Alokasi  Wakto                        :   4  x 35

 

Standar Kompetensi              :

 

3.4     Mampu mengungkapkan  fikiran, perasaan, dan keinginan secara tertulis

dengan menulis kalimat berita , kalimat tanya, kalima perintah, kalimat

luas, dan menulis paragraf denagn memperhatikan ejaan dan tanda baca.

 

Kompetensi Dasar                

 

3.4.1. Menulis Kalimat Berita

 

Indikator

  • Nyieun catetan penting ngenaan wawaran atawa ceramah.
  • Nuliskeun kalimah wawaran.
  • Nyebutkeun ciri-ciri kalimah wawaran.
  • Nyieun laporan tina wawaran atau ceramah.

 

Tujuan Pembelajaran

 

  • Siswa dapat membuat kalimat berita
  • Siswa dapat menuliskan ciri-ciri kalimat berita.
  • Siswa dapat mambuat laporan dari suatu berita.

 

Materi Pokok

 

Nulis kalimah wawaran

 

Metoda Pembelajaran

  • Ceramah
  • Tanya jawab.
  • Pemberian tugas

 

Langkah-langkah Pembelajaran

  1. Kegiatan Awal.
  • Mengumpulkan tugas.
  • Apersepsi.

 

B.      Kegiatan Inti

  • Nitenan bacaan nu eusina ngenaan wawaran hiji hal.
  • Nyatet hal-hal penting tina eta wawaran .
  • Nuliskeun kalimah wawaran.
  • Nyebutkeun conto-conto ciri-ciri kalimah wawaran.
  • Nyieun hiji laporan.

 

C.     Kegiatan Akhir.

  • Membuat kesimpulan dari materi yang telah disampaikan.
  • Memberikan penilaian dan pemberian PR.

 

Alat dan Sumber

  • Teks wacana
  • Buku pelajaran penerbit geger Sunten.
  • Koran, majalah.

 

Penilaian        

Teknik :  Tes  lisan

Bentuk             :   uaraian

 

 

 

 

 

Mengetahui,

Kepala Sekolah                                                                           Guru Kelas III

 

 

 

Iis Kartika S.Pd.I                                                                       Andri Riswandi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Rencara Pelaksanaan Pembelajaran  ( 6 )

 

Mata Pelajaran                         :  Bahasa Sunda

Kelas  / Semester                     :   3 ( tiga ) / 1

Pertemuan ke                           :   1 dan 2

Alokasi  Wakto                        :   4  x 35

 

Standar Kompetensi              :

 

3.2        Mampu mengungkapkan pikiran, perasaan, dan keinginan secara lisan, dalam menyapa, menceritakan gamber seri, bercakap-cakap dan meyakinkan teman..

 

Kompetensi Dasar                

 

3.2..2  Menceritakan gambar seri.

 

Indokator

  • Nyusun gambar kalawan puguh entep seureuhna.
  • Ngajelaskeun eusi hiji-hijina gambar nu geus disadiakeun
  • Nerangkeun eusi gambar sacara gembleng.
  • Nyieun hiji karangan nu eusina tina penjelasan gambar seri.

 

Tujuan Pembelajaran

 

  • Siswa dapat membuat suatu karangan yang diambil dari susunan gambar seri  sehingga menjadi suatu cerita yang utuh.

 

Materi Pokok

 

Gambar seri.

 

Metoda Pembelajaran

  • Ceramah
  • Tanya jawab.

 

Langkah-langkah Pembelajaran

  1.    Kegiatan Awal.
    1. Mengumpulkan tugas.
    2. Apersepsi.

 

B.      Kegiatan Inti

  • Nengetan gambar nu geus disadiakeun.
  • Nyieun kalimah tina unggal gambar.
  • Ngajelaskeun eusi tina hiji-hijina gambar.
  • Nyaritaankeun gambar ku kalimah nu basajan sarta puguh entep seureuhna.

 

 

C.     Kegiatan Akhir.

  • Membuat kesimpulan dari materi yang telah disampaikan.
  • Memberikan penilaian dan pemberian PR.

 

Alat dan Sumber

  • Teks wacana
  • Buku pelajaran penerbit geger Sunten.

 

Penilaian        

Portopolio

 

 

 

 

 

 

Mengetahui,

Kepala Sekolah                                                                           Guru Kelas III

 

 

 

Iis Kartika S.Pd.I                                                                       Andri Riswandi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Rencara Pelaksanaan Pembelajaran  ( 7 )

 

Mata Pelajaran                         :  Bahasa Sunda

Kelas  / Semester                     :   3 ( tiga ) / 1

Pertemuan ke                           :   1 dan 2

Alokasi  Wakto                        :   4  x 35

 

Standar Kompetensi              :

 

3.2.Mampu mengungkapkan pikiran, perasaan, dan keinginan secara lisan, dalam menyapa, menceritakan gamber seri, bercakap-cakap dan meyakinkan teman..

 

Kompetensi Dasar                

 

3.2.3   Bercakap-cakap tentang jenis – jenis binatang.

 

Indokator

  • Nyebutkeun sasatoan nu gede jeung sasatoan nu leutik.
  • Ngabedakeun antara sato galak jeung sato nu lindeuk.
  • Ngelompokkeun mana nu ka asup sato di darat, di cai jeung sato nu hiber.
  • Nyebutkeun warna, suku, bulu, jeung kadaharan eta sasatoan.

 

Tujuan Pembelajaran

 

  • Siswa dapat menyebutkan binatang yang besar dan yang kecil.
  • Siswa dapat membedakan binatang buas dan jinak.
  • Siswa dapat mengelompokkan jenis binatang di darat, di air dan udara.
  • Siswa dapat menyebutkan warna, kaki, bulu dan makanan binatang –binatang tersebut.

 

Materi Pokok

 

Percakapan ( Paguneman )

 

Metoda Pembelajaran

  • Ceramah
  • Diskusi
  • Tanya jawab.

 

Langkah-langkah Pembelajaran

A.     Kegiatan Awal.

  1. Pembentukan kelompok.
  2. Apersepsi.

 

 

 

B.      Kegiatan Inti

  • Tiap kelompok maca paguneman kahirupan sato.
  • Ngabedakeun antara sato nu galak jeung nu lindek.
  • Ngelompokkeun sato nu hirup di darat, di cai, jeung nu hiber.

 

 

C.     Kegiatan Akhir.

  • Membuat kesimpulan dari materi yang telah disampaikan.
  • Memberikan penilaian dan pemberian PR.

 

Alat dan Sumber

  • Teks percakapan
  • Buku pelajaran penerbit geger Sunten.
  • Gambar yang menunjang materi.

 

Penilaian        

  • Tes lisan
  • Bentuk Kinerja.

 

 

 

 

Mengetahui,

Kepala Sekolah                                                                           Guru Kelas III

 

 

 

Iis Kartika S.Pd.I                                                                       Andri Riswandi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Rencara Pelaksanaan Pembelajaran  ( 8 )

 

Mata Pelajaran                         :  Bahasa Sunda

Kelas  / Semester                     :   3 ( tiga ) / 1

Pertemuan ke                           :   1 dan 2

Alokasi  Wakto                        :   4  x 35

 

Standar Kompetensi              :

 

3.4.      Mampu mengungkapkan pikiran, perasaan, dan keinginan secara tertulis dengan menuliskan kalimat berita, tanya , perintah, kalimat luas dan menulis paragraf.

 

Kompetensi Dasar                

 

3.4.2.Menulis kalimat luas..

 

Indokator

  • Nyusun kalimah tunggal anu diwuwuhan ku rupa-rupa obyek jeung katerangan.
  • Nulis kalimah tunggal tunggal kalawan ngagunakeun tanda baca anu bener.
  • Nyieun kalimah jembar tina kalimat tunggal.

 

Tujuan Pembelajaran

 

  • Siswa dapat menyusun kalimat tunggal yang terdiri dari obyek dan keterangan.
  • Siswa dapat menuliskan kalimat tunggal yang menggunakan tanda baca yang benar.
  • Siswa dapat membuat kalimat luas.

 

Materi Pokok

 

Nulis kalimat jembar. )

 

Metoda Pembelajaran

  • Ceramah
  • Tanya jawab.
  • Pemberian tugas.

 

Langkah-langkah Pembelajaran

A      Kegiatan Awal.

  • Pembentukan kelompok.
  • Apersepsi.

 

 

 

 

B.      Kegiatan Inti

  • Nitenan sababaraha kalimah mana nu kaasup kalimah tunggal jeung nu kaasup kalimah jembar.
  • Ngalengkepan kalimah jembar ku kecap atawa kalimah tunggal.
  • Nyieun kalimah jembar ku kecap atawa kalimah tunggal.

 

C.     Kegiatan Akhir.

  • Memberikan penilaian dan pemberian PR.

 

Alat dan Sumber

  • Buku pelajaran penerbit geger Sunten.

 

Penilaian        

  • Tes lisan
  • Bentuk Kinerja.

 

 

 

 

Mengetahui,

Kepala Sekolah                                                                           Guru Kelas III

 

 

 

Iis Kartika S.Pd.I                                                                       Andri Riswandi

 

 

Rencara Pelaksanaan Pembelajaran  

(RPP)

 

Mata Pelajaran                         :  Bahasa Sunda

Kelas  / Semester                     :  3 ( tiga ) / 1

Pertemuan ke                           :  1 dan 2

Alokasi  Waktu                        :  4  x 35

 

 

Standar Kompetensi              :

3.3        Mampu membaca, memahami, serta menangga berbagai bentuk dan jenis

Wacana tulis dengan membaca intensif, membaca nyaring serta membaca puisi.

 

Kompetensi Dasar                

3.3.1. Membaca dalam hati ( membaca intensif ).

 

Indikator

  • Neangan  harrti kecap- kecap penting tina eta bacaan.
  • Ngalengkapan kalimah ku jawaban nu larap/ luyu.
  • Ngajawab pananya nu eusina  aya patalina jeung bacaan .
  • Nyindekkaeun eusi wacana.
  • Nyieun ringkasan  tina eusi wacana.

 

Tujuan Pembelajaran

  • Siswa dapat menyebutkan sinonim dari kata-kata penting dalam bacaan.
  • Siswa dapat melengkapi kalimat dengan jawaban yang sesuai.
  • Siswa dapat menjawab pertanyaan dari bacaan.
  • Siswa dapat membuat ringkasan dari isi bacaan.

 

Materi Pokok

Teks Basajan.

 

Metoda Pembelajaran

  • Ceramah
  • Tanya jawab.
  • Pemberian tugas

 

Langkah-langkah Pembelajaran

 

  1. Kegiatan Awal.
  • Berdoa, mempersiapkan, materi ajar.
  • Apersepsi.

B.      Kegiatan Inti

  • Siswa maca wacana nu geus disadiakeun dina jero hate.
  • Nuliskeun kecap-kecap penting tina wacana sarta  neangan harti kecap.
  • Ngalengkepan kalimah anu luyu jeung wacana.
  • Ngajawab pananya ngenaan eusi bacaan.
  • Nyieun ringkesan  tina eta bacaan.

C.     Kegiatan Akhir.

  • Membuat kesimpulan dari materi yang telah disampaikan.
  • Memberikan penilaian dan pemberian PR.

 

Alat dan Sumber

  • Teks wacana.
  • Buku pelajaran penerbit geger Sunten.

 

Penilaian        

Teknik :  Tertulis.

Bentuk             :   Eusian

 

 

 

 

 

Mengetahui,

Kepala Sekolah                                                                           Guru Kelas III

 

 

 

Iis Kartika S.Pd.I                                                                       Andri Riswandi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Rencara Pelaksanaan Pembelajaran  ( 2 )

 

Mata Pelajaran                         :  Bahasa Sunda

Kelas  / Semester                     :   3 ( tiga ) / 1

Pertemuan ke                           :   1 sampai dengan 4

Alokasi  Wakto                        :   8 x 35

 

Standar Kompetensi              :

 

3.4.        Mampu mengungkapkan  fikiran, perasaan, dan keinginan secara tertulis

dengan menulis kalimat berita , kalimat tanya, kalima perintah, kalimat

luas, dan menulis paragraf denagn memperhatikan ejaan dan tanda baca.

 

 

Kompetensi Dasar                

 

3.4.3  Menulis kalimat tanya.

 

Indikator

  • Nyebutkeun kecap-kecap pananya.
  • Ngagunakeun kalimah pananya keur babaturan  jeung keur saluhureun kalawan merenah.
  • Nanya babaturan atawa kasaluhureun ngagunakeun pilihan kecap nu merenah.
  • Nuliskeun kalimah pananya nu ngagunakeun kecap pananya ngenaan sabab musabab, waktu jeung tempat.

 

Tujuan Pembelajaran

 

  • Siswa dapat menggunakan kalimat tanya yang ditujukan kepada teman dan orang lain yang lebih tua dengan menggunakan kaliamt yang benar.

 

Materi Pokok

 

Kalimah Pananya.

 

Metoda Pembelajaran

  • Ceramah
  • Diskusi
  • Tanya jawab.
  • Pemberian tugas

 

Langkah-langkah Pembelajaran

A.     Kegiatan Awal.

  • Mempersiapkan, materi ajar.
  • Apersepsi.

 

B.      Kegiatan Inti

  • Maca paguneman nu eusina ngenaan kalimah-kalimah pananya.
  • Ngagunemkeun eta wacana jeung jeung babaturan sabangku bari make lentog nu bener.
  • Nuliskeun kecap-kecap  pananya.
  • Nyieun kalimah pananya jeung babaturan atawa jang kasaluhureun make basa nu merenah.
  • Ngedalkeun kalimah pananya jang babaturan atawa kasaluhureun.

 

C.     Kegiatan Akhir.

  • Membuat kesimpulan dari materi yang telah disampaikan.
  • Memberikan penilaian dan pemberian PR.

 

Alat dan Sumber

  • Teks guneman.
  • Buku pelajaran penerbit geger Sunten.

 

Penilaian        

Teknik :  Tertulis.

Bentuk             :   Essay

 

 

 

Mengetahui,

Kepala Sekolah                                                                           Guru Kelas III

 

 

 

Iis Kartika S.Pd.I                                                                       Andri Riswandi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Rencara Pelaksanaan Pembelajaran  ( 3 )

 

Mata Pelajaran                         :  Bahasa Sunda

Kelas  / Semester                     :   3 ( tiga ) / 1

Pertemuan ke                           :   1 dan 2

Alokasi  Wakto                        :   4 x 35

 

Standar Kompetensi              :

 

3.1        Mampu menyimak, memahami, serta menanggapi berbagai jenis wacana  lisan, tentang bahasan kesehatan dan kebersihan, cerita binatang dan kakawihan.

Kompetensi Dasar                

 

3.1.1.  Menyimak bahasan tentang kesehatan dan makanan.

 

Indikator

  • Ngaregepkeun pedaran ngenaan kabersihan lingkungan.
  • Nyebutkeun rupa-rupa penyakit.
  • Nuliskeun jenis-jenis kabersihan jeung kasehatan lingkungan.
  • Nyieun ringkesan tina eta pedaran.
  • Nyaritakeun deui eusi eta pedaran.

 

Tujuan Pembelajaran

 

  • Siswa dapat menyimak uraian tentang lingkungan.
  • Siswa dapat menyebutkan macam-macam penyakit.
  • Sioswa dapat menyebutkan jenis-jenis kebersihan dan kesehatan lingkungan.
  • Siswa dapat membuat ringkasan dan tanggapan terhadap isi dari uraian tersebut.
  • Siswa dapat menceritakan kembali isi dari uraian tersebut.

 

Materi Pokok

 

Pedaran Ngenaan Kasehaan.

 

Metoda Pembelajaran

  • Ceramah
  • Tanya jawab.
  • Pemberian tugas

 

Langkah-langkah Pembelajaran

A.     Kegiatan Awal.

  • Mempersiapkan, materi ajar, memerikasa PR.
  • Apersepsi.

 

B.      Kegiatan Inti

  • Maca pedaran ngenaan kabersihan lingkungan.
  • Ngajawab pananya nu aya patalina jeung kabersihan lingkungan.
  • Ngelompokkeun jenis-jenis kabersihan jeung kasehatan lingkungan .
  • Ngaringkeus eusi pedaran.
  • Nyieun tanggapan kana eta pedaran.

 

C.     Kegiatan Akhir.

  • Pemberian tugas tentang membuat kliping tentang kesehatan dan jenis penyakit..

 

Alat dan Sumber

  • Teks pedaran
  • Gambar-gambar
  • Buku pelajaran penerbit geger Sunten.

 

Penilaian        

Teknik :  Tertulis.

Bentuk             :   Isian

Essay

 

 

Mengetahui,

Kepala Sekolah                                                                           Guru Kelas III

 

 

 

Iis Kartika S.Pd.I                                                                       Andri Riswandi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Rencara Pelaksanaan Pembelajaran  ( 4 )

 

Mata Pelajaran                         :  Bahasa Sunda

Kelas  / Semester                     :   3 ( tiga ) / 1

Pertemuan ke                           :   1 dan 2

Alokasi  Wakto                        :   4  x 35

 

Standar Kompetensi              :

 

3.4        Mampu membaca, memahami, serta menangga berbagai bentuk dan jenis   wacana tulis dengan membaca intensif, membaca nyaring serta membaca puisi.

 

Kompetensi Dasar                

 

3.3.2  Membaca Nyaring..

 

Indikator

  • Maca bedas kalawan lafal jeung lentomh anu merenah.
  • Ngajawab penanya nu aya patalina jeung eusi bacaan.
  • Ngalengkepan bacaan ku kecap-kecap anu merenah.

 

Tujuan Pembelajaran

 

  • Siswa dapat membaca nyaring dengan lafal dan intonasi yang benar
  • Siswa dapat menjawab pertanyaan tentang isi bacaan.
  • Siswa dapat melengkapi suatu bacaan dengan kat-kata.

 

Materi Pokok

 

Maca Bedas.

 

Metoda Pembelajaran

  • Ceramah
  • Demontrasi
  • Tanya jawab.
  • Pemberian tugas

 

Langkah-langkah Pembelajaran

A      Kegiatan Awal.

  • Mengumpulkan tugas.
  • Apersepsi.

 

B.      Kegiatan Inti

  • Maca hiji wacana pondok bari dibarengan kusora nu bedas.
  • Ngalakukeun latihan maca make sora nu bedas.
  • Ngajawab pananya anu aya patalina jeung eta wacana.
  • Ngalengkepan bacaan kana bagian-bagian bacaan nu can  leungkep.
  • Ngedalkeun kalimah pananya jang babaturan atawa kasaluhureun.

 

C.     Kegiatan Akhir.

  • Membuat kesimpulan dari materi yang telah disampaikan.
  • Memberikan penilaian dan pemberian PR.

 

Alat dan Sumber

  • Teks wacana
  • Buku pelajaran penerbit geger Sunten.

 

Penilaian        

Teknik :  Tertulis, lisan

Bentuk             :   uaraian

 

 

 

Mengetahui,

Kepala Sekolah                                                                           Guru Kelas III

 

 

 

Iis Kartika S.Pd.I                                                                       Andri Riswandi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Rencara Pelaksanaan Pembelajaran  (5 )

 

Mata Pelajaran                         :  Bahasa Sunda

Kelas  / Semester                     :   3 ( tiga ) / 1

Pertemuan ke                           :   1 dan 2

Alokasi  Wakto                        :   4  x 35

 

Standar Kompetensi              :

 

3.4     Mampu mengungkapkan  fikiran, perasaan, dan keinginan secara tertulis

dengan menulis kalimat berita , kalimat tanya, kalima perintah, kalimat

luas, dan menulis paragraf denagn memperhatikan ejaan dan tanda baca.

 

Kompetensi Dasar                

 

3.4.1. Menulis Kalimat Berita

 

Indikator

  • Nyieun catetan penting ngenaan wawaran atawa ceramah.
  • Nuliskeun kalimah wawaran.
  • Nyebutkeun ciri-ciri kalimah wawaran.
  • Nyieun laporan tina wawaran atau ceramah.

 

Tujuan Pembelajaran

 

  • Siswa dapat membuat kalimat berita
  • Siswa dapat menuliskan ciri-ciri kalimat berita.
  • Siswa dapat mambuat laporan dari suatu berita.

 

Materi Pokok

 

Nulis kalimah wawaran

 

Metoda Pembelajaran

  • Ceramah
  • Tanya jawab.
  • Pemberian tugas

 

Langkah-langkah Pembelajaran

  1. Kegiatan Awal.
  • Mengumpulkan tugas.
  • Apersepsi.

 

B.      Kegiatan Inti

  • Nitenan bacaan nu eusina ngenaan wawaran hiji hal.
  • Nyatet hal-hal penting tina eta wawaran .
  • Nuliskeun kalimah wawaran.
  • Nyebutkeun conto-conto ciri-ciri kalimah wawaran.
  • Nyieun hiji laporan.

 

C.     Kegiatan Akhir.

  • Membuat kesimpulan dari materi yang telah disampaikan.
  • Memberikan penilaian dan pemberian PR.

 

Alat dan Sumber

  • Teks wacana
  • Buku pelajaran penerbit geger Sunten.
  • Koran, majalah.

 

Penilaian        

Teknik :  Tes  lisan

Bentuk             :   uaraian

 

 

 

 

 

Mengetahui,

Kepala Sekolah                                                                           Guru Kelas III

 

 

 

Iis Kartika S.Pd.I                                                                       Andri Riswandi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Rencara Pelaksanaan Pembelajaran  ( 6 )

 

Mata Pelajaran                         :  Bahasa Sunda

Kelas  / Semester                     :   3 ( tiga ) / 1

Pertemuan ke                           :   1 dan 2

Alokasi  Wakto                        :   4  x 35

 

Standar Kompetensi              :

 

3.2        Mampu mengungkapkan pikiran, perasaan, dan keinginan secara lisan, dalam menyapa, menceritakan gamber seri, bercakap-cakap dan meyakinkan teman..

 

Kompetensi Dasar                

 

3.2..2  Menceritakan gambar seri.

 

Indokator

  • Nyusun gambar kalawan puguh entep seureuhna.
  • Ngajelaskeun eusi hiji-hijina gambar nu geus disadiakeun
  • Nerangkeun eusi gambar sacara gembleng.
  • Nyieun hiji karangan nu eusina tina penjelasan gambar seri.

 

Tujuan Pembelajaran

 

  • Siswa dapat membuat suatu karangan yang diambil dari susunan gambar seri  sehingga menjadi suatu cerita yang utuh.

 

Materi Pokok

 

Gambar seri.

 

Metoda Pembelajaran

  • Ceramah
  • Tanya jawab.

 

Langkah-langkah Pembelajaran

  1.    Kegiatan Awal.
    1. Mengumpulkan tugas.
    2. Apersepsi.

 

B.      Kegiatan Inti

  • Nengetan gambar nu geus disadiakeun.
  • Nyieun kalimah tina unggal gambar.
  • Ngajelaskeun eusi tina hiji-hijina gambar.
  • Nyaritaankeun gambar ku kalimah nu basajan sarta puguh entep seureuhna.

 

 

C.     Kegiatan Akhir.

  • Membuat kesimpulan dari materi yang telah disampaikan.
  • Memberikan penilaian dan pemberian PR.

 

Alat dan Sumber

  • Teks wacana
  • Buku pelajaran penerbit geger Sunten.

 

Penilaian        

Portopolio

 

 

 

 

 

 

Mengetahui,

Kepala Sekolah                                                                           Guru Kelas III

 

 

 

Iis Kartika S.Pd.I                                                                       Andri Riswandi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Rencara Pelaksanaan Pembelajaran  ( 7 )

 

Mata Pelajaran                         :  Bahasa Sunda

Kelas  / Semester                     :   3 ( tiga ) / 1

Pertemuan ke                           :   1 dan 2

Alokasi  Wakto                        :   4  x 35

 

Standar Kompetensi              :

 

3.2.Mampu mengungkapkan pikiran, perasaan, dan keinginan secara lisan, dalam menyapa, menceritakan gamber seri, bercakap-cakap dan meyakinkan teman..

 

Kompetensi Dasar                

 

3.2.3   Bercakap-cakap tentang jenis – jenis binatang.

 

Indokator

  • Nyebutkeun sasatoan nu gede jeung sasatoan nu leutik.
  • Ngabedakeun antara sato galak jeung sato nu lindeuk.
  • Ngelompokkeun mana nu ka asup sato di darat, di cai jeung sato nu hiber.
  • Nyebutkeun warna, suku, bulu, jeung kadaharan eta sasatoan.

 

Tujuan Pembelajaran

 

  • Siswa dapat menyebutkan binatang yang besar dan yang kecil.
  • Siswa dapat membedakan binatang buas dan jinak.
  • Siswa dapat mengelompokkan jenis binatang di darat, di air dan udara.
  • Siswa dapat menyebutkan warna, kaki, bulu dan makanan binatang –binatang tersebut.

 

Materi Pokok

 

Percakapan ( Paguneman )

 

Metoda Pembelajaran

  • Ceramah
  • Diskusi
  • Tanya jawab.

 

Langkah-langkah Pembelajaran

A.     Kegiatan Awal.

  1. Pembentukan kelompok.
  2. Apersepsi.

 

 

 

B.      Kegiatan Inti

  • Tiap kelompok maca paguneman kahirupan sato.
  • Ngabedakeun antara sato nu galak jeung nu lindek.
  • Ngelompokkeun sato nu hirup di darat, di cai, jeung nu hiber.

 

 

C.     Kegiatan Akhir.

  • Membuat kesimpulan dari materi yang telah disampaikan.
  • Memberikan penilaian dan pemberian PR.

 

Alat dan Sumber

  • Teks percakapan
  • Buku pelajaran penerbit geger Sunten.
  • Gambar yang menunjang materi.

 

Penilaian        

  • Tes lisan
  • Bentuk Kinerja.

 

 

 

 

Mengetahui,

Kepala Sekolah                                                                           Guru Kelas III

 

 

 

Iis Kartika S.Pd.I                                                                       Andri Riswandi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Rencara Pelaksanaan Pembelajaran  ( 8 )

 

Mata Pelajaran                         :  Bahasa Sunda

Kelas  / Semester                     :   3 ( tiga ) / 1

Pertemuan ke                           :   1 dan 2

Alokasi  Wakto                        :   4  x 35

 

Standar Kompetensi              :

 

3.4.      Mampu mengungkapkan pikiran, perasaan, dan keinginan secara tertulis dengan menuliskan kalimat berita, tanya , perintah, kalimat luas dan menulis paragraf.

 

Kompetensi Dasar                

 

3.4.2.Menulis kalimat luas..

 

Indokator

  • Nyusun kalimah tunggal anu diwuwuhan ku rupa-rupa obyek jeung katerangan.
  • Nulis kalimah tunggal tunggal kalawan ngagunakeun tanda baca anu bener.
  • Nyieun kalimah jembar tina kalimat tunggal.

 

Tujuan Pembelajaran

 

  • Siswa dapat menyusun kalimat tunggal yang terdiri dari obyek dan keterangan.
  • Siswa dapat menuliskan kalimat tunggal yang menggunakan tanda baca yang benar.
  • Siswa dapat membuat kalimat luas.

 

Materi Pokok

 

Nulis kalimat jembar. )

 

Metoda Pembelajaran

  • Ceramah
  • Tanya jawab.
  • Pemberian tugas.

 

Langkah-langkah Pembelajaran

A      Kegiatan Awal.

  • Pembentukan kelompok.
  • Apersepsi.

 

 

 

 

B.      Kegiatan Inti

  • Nitenan sababaraha kalimah mana nu kaasup kalimah tunggal jeung nu kaasup kalimah jembar.
  • Ngalengkepan kalimah jembar ku kecap atawa kalimah tunggal.
  • Nyieun kalimah jembar ku kecap atawa kalimah tunggal.

 

C.     Kegiatan Akhir.

  • Memberikan penilaian dan pemberian PR.

 

Alat dan Sumber

  • Buku pelajaran penerbit geger Sunten.

 

Penilaian        

  • Tes lisan
  • Bentuk Kinerja.

 

 

 

 

Mengetahui,

Kepala Sekolah                                                                           Guru Kelas III

 

 

 

Iis Kartika S.Pd.I                                                                       Andri Riswandi

 

 

rpp b.arab kelas 3

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

(RPP)

Mata Pelajaran

Kelas/Semester

Pertemuan ke

Alokasi waktu

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Indikator

:

:

:

:

:

:

:

Bahasa Arab

III (tiga)/ 1

1-5

5 x 35 menit

1. Mengetahui mufrodat tentang benda-benda di rumah, benda-benda di ruang makan, makanan dan minuman

1.1. Mengenal mufrodat tentang benda-benda di rumah

1.2 Mendemonstrasikan mufrodat tentang benda-benda di rumah

  • Melafalkan mufrodat tentang benda-benda di rumah
  • Membaca mufrodat tentang benda-benda di rumah
  • Menulis  mufrodat tentang benda-benda di rumah
  • Menghafal  mufrodat tentang benda-benda di rumah

I. Tujuan Pembelajaran

:

Siswa mampu melafalkan, membaca, menulis dan hafal  mufrodat tentang benda-benda di rumah dengan kaidah pelafalan dan penulisan yang benar

II. Materi Ajar

:

10 mufrodat tentang benda-benda di rumah

III. Metode Pembelajaran

:

Oral method, Drill, Asosiasi & Visualisasi/peragaan

IV. Langkah-langkah Pembelajaran :

  1. Kegiatan Awal :

  1. Kegiatan Inti :

  1. Kegiatan Akhir/Evaluasi

  • Appersepsi dan Absensi
  • Menanyakan materi yang sudah disampaikan
  • Mengantarkan materi baru yang akan disampaikan
  • Melakukan tanya jawab tentang materi baru yang akan disampaikan tentang benda-benda di rumah

  • Melafalkan 10 mufrodat tentang benda-benda di rumah dengan lafal yang benar
  • Menyebutkan 10 mufrodat tentang benda-benda di rumah melalui alat peraga
  • Membaca 10 mufrodat tentang benda-benda di rumah dengan  kaidah membaca yang benar
  • Mengartikan 10 mufrodat tentang benda-benda di rumah
  • Menyalin tulisan 10 mufrodat tentang benda-benda di rumah dengan kaidah penulisan yang benar
  • Menyempurnakan huruf yang kurang pada tulisan 10 mufrodat tentang benda-benda  di rumah dengan kaidah penulisan yang benar
  • Mencocokkan 10 mufrodat tentang benda-benda di rumah dengan gambar yang tersedia
  • Menunjukkan hafalan tentang benda- benda di kelas melalui alat peraga

  • Menyimpulkan materi yang sudah disampaikan
  • Melakukan tanya jawab tentang materi yang   sudah disampaikan
  • Memberikan Tugas latihan/PR
  • Doa/Penutup

V. Alat/Bahan/Sumber Belajar

:

White board, spidol, karton untuk gambar/Buku Bahasa Arab kelas 1 untuk kalangan sendiri, Buku al Arabiyyah lil hayat

VI. Penilaian

:

Teknik : Lisan dan  tertulis, Bentuk : Objektif    dan non objektif, Instrumen : portofolio/daftar ceklis

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

(RPP)

Mata Pelajaran

Kelas/Semester

Pertemuan ke

Alokasi waktu

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Indikator

:

:

:

:

:

:

:

Bahasa Arab

III (tiga)/ 1

6-10

5 x 35 menit

1. Mengetahui mufrodat tentang benda-benda di rumah, benda-benda di ruang makan, makanan dan minuman

1.1. Mengenal mufrodat tentang benda-benda di ruang makan

1.2 Mendemonstrasikan mufrodat tentang benda-benda di ruang makan

  • Melafalkan mufrodat tentang benda-benda di ruang makan
  • Membaca mufrodat tentang benda-benda di ruang makan Menulis  mufrodat tentang benda-benda di rumah
  • Menghafal  mufrodat tentang benda-benda di ruang makan

I. Tujuan Pembelajaran

:

Siswa mampu melafalkan, membaca, menulis dan hafal  mufrodat tentang benda-benda di ruang makan dengan kaidah pelafalan dan penulisan yang benar

II. Materi Ajar

:

10 mufrodat tentang benda-benda di ruang makan

III. Metode Pembelajaran

:

Oral method, Drill, Asosiasi & Visualisasi/peragaan

IV. Langkah-langkah Pembelajaran :

  1. Kegiatan Awal :

  1. Kegiatan Inti :

  1. Kegiatan Akhir/Evaluasi

  • Appersepsi dan Absensi
  • Menanyakan materi yang sudah disampaikan
  • Mengantarkan materi baru yang akan disampaikan
  • Melakukan tanya jawab tentang materi baru yang akan disampaikan tentang benda-benda di ruang makan

  • Melafalkan 10 mufrodat tentang benda-benda di ruang makan dengan lafal yang benar
  • Menyebutkan 10 mufrodat tentang benda-benda di ruang makan melalui alat peraga
  • Membaca 10 mufrodat tentang benda-benda di ruang makan dengan  kaidah membaca yang benar
  • Mengartikan 10 mufrodat tentang benda-benda di ruang makan
  • Menyalin tulisan 10 mufrodat tentang benda-benda di ruang makan dengan kaidah penulisan yang benar
  • Menyempurnakan huruf yang kurang pada tulisan 10 mufrodat tentang benda-benda  di ruang makan dengan kaidah penulisan yang benar
  • Mencocokkan 10 mufrodat tentang benda-benda di ruang makan dengan gambar yang tersedia
  • Menunjukkan hafalan tentang benda- benda di ruang makan melalui alat peraga

  • Menyimpulkan materi yang sudah disampaikan
  • Melakukan tanya jawab tentang materi yang   sudah disampaikan
  • Memberikan Tugas latihan/PR
  • Doa/Penutup

V. Alat/Bahan/Sumber Belajar

:

White board, spidol, karton untuk gambar/Buku Bahasa Arab kelas 1 untuk kalangan sendiri, Buku al Arabiyyah lil hayat

VI. Penilaian

:

Teknik : Lisan dan  tertulis, Bentuk : Objektif    dan non objektif, Instrumen : portofolio/daftar ceklis

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

(RPP)

Mata Pelajaran

Kelas/Semester

Pertemuan ke

Alokasi waktu

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Indikator

:

:

:

:

:

:

:

:

Bahasa Arab

III (tiga)/ 1

11-13

3 x 35 menit

1. Mengetahui mufrodat tentang benda-benda di rumah, benda-benda di ruang makan, makanan dan minuman

1.1. Mengenal mufrodat tentang  makanan dan minuman

1.2.Mendemonstrasikan mufrodat tentang makanan dan minuman

  • Melafalkan 5 mufrodat tentang makanan dan minuman dengan lafal yang benar
  • Membaca 5 mufrodat tentang makanan dan minuman dengan kaidah membaca yang benar
  • Menulis 5 mufrodat tentang makanan dan minuman dengan kaidah penulisan yang benar
    • Menghafal 5 mufrodat makanan dan minuman melalui alat peraga

I. Tujuan Pembelajaran

:

Siswa mampu melafalkan, membaca, menulis dan hafal mufrodat tentang makanan dan minuman sesuai dengan kaidah pelafalan dan penulisan yang benar

II. Materi Ajar

:

10 mufrodat tentang makanan dan minuman

 

III. Metode Pembelajaran

:

Oral method, Drill, Asosiasi & Visualisasi/peragaan

IV. Langkah-langkah Pembelajaran :

  1. Kegiatan Awal :

  1. Kegiatan Inti :

  1. Kegiatan Akhir/Evaluasi

  • Appersepsi dan Absensi
  • Menanyakan materi yang sudah disampaikan
  • Mengantarkan materi baru yang akan disampaikan

  • Melafalkan 5 mufrodat tentang makanan dan minuman dengan lafal yang benar
  • Menyebutkan 5 mufrodat tentang makanan dan minuman melalui alat peraga
  • Membaca 5 mufrodat tentang makanan dan minuman dengan kaidah membaca yang benar
  • Mengartikan 5 mufrodat tentang makanan dan minuman
  • Menulis 5 mufrodat tentang makanan dan minuman dengan kaidah penulisan yang benar
  • Menyempurnakan huruf yang kurang pada tulisan 5 mufrodat tentang makanan dan minuman kaidah penulisan yang benar
  • Mencocokkan 5 mufrodat makanan dan minuman dengan gambar yang tersedia
  • Menunjukkan hafalan 5 mufrodat tentang makanan dan minuman melalui alat peraga

  • Menyimpulkan materi yang sudah disampaikan
  • Melakukan tanya jawab tentang materi yang   sudah disampaikan
  • Memberikan Tugas latihan/PR
  • Doa/Penutup

V. Alat/Bahan/Sumber Belajar

:

White board, spidol, karton untuk gambar/Buku Bahasa Arab kelas 1 untuk kalangan sendiri, Buku al Arabiyyah lil hayat

VI. Penilaian

:

Teknik : Lisan dan  tertulis, Bentuk : Objektif    dan non objektif, Instrumen : portofolio/daftar ceklis

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

(RPP)

Mata Pelajaran

Kelas/Semester

Pertemuan ke

Alokasi waktu

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Indikator

:

:

:

:

:

:

:

:

Bahasa Arab

III (tiga)/ 1

14-16

5 x 35 menit

2.Mengetahui dan memahami mufrodat tentang nama-nama hari, bilangan dan lambang bilangan dalam bahasa Arab

1.1.Mengenal mufrodat tentang nama-nama hewan

1.2.Mendemonstrasikan mufrodat tentang nama-nama hewan

  • Melafalkan  mufrodat tentang nama-nama hari dengan lafal yang benar
  • Membaca  mufrodat tentang nama-nama hari dengan lafal yang benar
  • Menulis  mufrodat tentang nama-nama hari dengan kaidah penulisan yang benar
  • Menghafal  mufrodat tentang nama-nama hari dengan lafal yang benar

I. Tujuan Pembelajaran

:

Siswa mampu melafalkan, membaca, menulis dan hafal  mufrodat tentang nama-nama hari sesuai dengan kaidah pelafalan dan penulisan yang benar

II. Materi Ajar

:

mufrodat tentang nama-nama hari

III. Metode Pembelajaran

:

Oral method, Drill, Asosiasi & Visualisasi/peragaan

IV. Langkah-langkah Pembelajaran :

  1. Kegiatan Awal :

  1. Kegiatan Inti :

Kegiatan Akhir/Evaluasi

  • Appersepsi dan Absensi
  • Menanyakan materi yang sudah disampaikan
  • Mengantarkan materi baru yang akan disampaikan

  • Melafalkan  mufrodat tentang nama-nama hari dengan lafal yang benar
  • Menyebutkan  mufrodat tentang nama-nama hari melalui alat peraga
  • Membaca  mufrodat tentang nama-nama hari dengan kaidah membaca yang benar
  • Mengartikan  mufrodat tentang nama-nama hari
  • Menulis 5 mufrodat tentang nama-nama hari dengan kaidah penulisan yang benar
  • Mengurutkan mufrodat tentang nama-nama hari
  • Menunjukkan hafalan tentang nama-nama hari melalui alat peraga

  • Melakukan tanya jawab tentang materi yang   sudah disampaikan
  • Memberikan Tugas latihan/PR
  • Doa/Penutup

V. Alat/Bahan/Sumber Belajar

:

White board, spidol, karton untuk gambar/Buku Bahasa Arab kelas 1 untuk kalangan sendiri, Buku al Arabiyyah lil hayat

VI. Penilaian

:

Teknik : Lisan dan  tertulis, Bentuk : Objektif    dan non objektif, Instrumen : portofolio/daftar ceklis

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran

(RPP)

Mata Pelajaran

Kelas/Semester

Pertemuan ke

Alokasi waktu

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Indikator

:

:

:

:

:

:

:

:

Bahasa Arab

III (tiga)/ 1

16-17

 4 x 35 menit

2.Mengetahui dan memahami mufrodat tentang nama-nama hari, bilangan dan lambang bilangan dalam bahasa Arab

 

2.1.Mengenal mufrodat tentang bilangan dan lambang  bilangan dalam bahasa Arab.

2.2. Mendemonstrasikan  mufrodat tentang bilangan dan lambang bilangan dalam bahasa Arab.

 

  • Melafalkan bilangan dan lambang bilangan puluhan dalam bahasa arab dengan lafal yang benar
  • Membaca bilangan dan lambang bilangan puluhan dalam bahasa arab dengan lafal yang benar
  • Menulis bilangan dan lambang bilangan puluhan dalam bahasa arab dengan kaidah penulisan yang benar
  • Menghafal bilangan dan lambang bilangan puluhan dalam bahasa arab dengan lafal yang benar

I. Tujuan Pembelajaran

:

Siswa mampu melafalkan, membaca, menulis dan hafal bilangan dan lambang bilangan puluhan dalam bahasa arab sesuai dengan kaidah pelafalan dan penulisan yang benar

II. Materi Ajar

:

Bilangan dan lambang bilangan puluhan dalam bahasa arab

III. Metode Pembelajaran

:

Oral method, Drill, Asosiasi & Visualisasi/peragaan

IV. Langkah-langkah Pembelajaran :

  1. Kegiatan Awal :

  1. Kegiatan Inti :

  1. Kegiatan Akhir/Evaluasi

  • Appersepsi dan Absensi
  • Menanyakan materi yang sudah disampaikan
  • Mengantarkan materi baru yang akan disampaikan
  • Melakukan tanya jawab tentang materi baru yang akan disampaikan tentang bilangan dan lambang bilangan puluhan dalam bahasa arab

  • Melafalkan bilangan dan lambang bilangan puluhan dalam bahasa arab dengan lafal yang benar
  • Menyebutkan bilangan dan lambang bilangan puluhan dalam bahasa arab dengan lafal yang benar melalui alat peraga
  • Membaca bilangan dan lambang bilangan puluhan dalam bahasa arab dengan kaidah membaca yang benar
  • Menulis bilangan dan lambang bilangan puluhan dalam bahasa arab  dengan kaidah penulisan yang benar
  • Menyalin tulisan bilangan puluhan dalam bahasa arab dengan kaidah penulisan yang benar
  • Menyempurnakan huruf yang kurang pada tulisan bilangan puluhan dengan kaidah penulisan yang benar
  • Mengurutkan lambang bilangan puluhan dengan urutan yang benar
  • Mencocokkan bilangan dan lambang bilangan puluhan dengan gambar yang tersedia
  • Membuat gambar sejumlah lambang bilangan yang ditentukan
  • Menunjukkan hafalan bilangan puluhan dalam bahasa arab melalui lagu dan gambarudah disampaikan

  • Menyimpulkan materi yang sudah disampaikan
  • Melakukan tanya jawab tentang materi yang   sudah disampaikan
  • Memberikan Tugas latihan/PR
  • Doa/Penutup

V. Alat/Bahan/Sumber Belajar

:

White board, spidol, karton untuk gambar/Buku Bahasa Arab kelas 1 untuk kalangan sendiri, Buku al Arabiyyah lil hayat

VI. Penilaian

:

Teknik : Lisan dan  tertulis, Bentuk : Objektif    dan non objektif, Instrumen : portofolio/daftar ceklis

rpp matematika kelas 4

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Sekolah                               :   …………………….

Mata Pelajaran                  :   Matematika

Kelas/semester                   :   IV (Empat) /1 (satu)

Alokasi waktu                    :   6 x 35 menit  (4 X pertemuan)      

 

  1. Standar  Kompetensi      :

1.  Memahami dan menggunakan sifat-sifat operasi hitung bilangan dalam pemecahan masalah

 

  1. Kompetensi Dasar

1.1  Mengidentifikasi sifat-sifat operasi hitung

 

  1. Tujuan Pembelajaran**
  • Siswa dapat Mengetahui jenis operasi hitung secara Disiplin ( Discipline ), Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )
  • Siswa dapat Memberikan contoh sehari-hari yang berhubungan dengan operasi hitung
  • Siswa dapat Melakukan penjumlahan dan perkalian dengan nol
  • Siswa dapat Melakukan perkalian dengan satu
  • Siswa dapat Melakukan perkalian dua angka dengan angka sebelas
  • Siswa dapat Melakukan penjumlahan dan perkalian tiga bilangan berurutan
  • Siswa dapat Mengidentifikasi sifat penyebaran dalam perhitungan

 

Karakter siswa yang diharapkan :   Disiplin ( Discipline ), Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )

 

  1. Materi Ajar

Operasi Hitung Bilangan

Pertemuan Pertama :

 

1. Sifat Komutatif

Seperti yang telah kamu ketahui, sifat komutatif disebut juga sifat pertukaran.
Untuk lebih jelasnya, perhatikan penjumlahan berikut.
2 + 4 = 6
4 + 2 = 6
Jadi, 2 + 4 = 4 + 2.
Sifat seperti ini dinamakan sifat komutatif pada penjumlahan.
Sekarang, coba perhatikan perkalian berikut.
2 × 4 = 8
4 × 2 = 8
Jadi, 2 × 4 = 4 × 2.

Sifat seperti ini dinamakan sifat komutatif pada perkalian. Apakah sifat komutatif berlaku pada pengurangan dan pembagian?
Perhatikan contoh berikut.
a. 2 – 4 = –2 dan 4 – 2 = 2
Jadi, 2 – 4 tidak sama dengan 4 – 2, atau 2 – 4 ≠ 4 – 2.
b. 2 : 4 = 0,5 dan 4 : 2 = 2
Diperoleh bahwa 2 : 4 tidak sama dengan 4 : 2, atau 2 : 4 ≠ 4 : 2

 

 

Jadi, pada pengurangan dan pembagian tidak berlaku sifat komutatif.

Pertemuan Kedua :

 

2. Sifat Asosiatif

Pada penjumlahan dan perkalian tiga bilangan bulat berlaku sifat asosiatif atau disebut juga sifat pengelompokan. Perhatikanlah contoh penjumlahan tiga bilangan berikut.
(2 + 3) + 4 = 5 + 4 = 9
2 + (3 + 4) = 2 + 7 = 9
Jadi, (2 + 3) + 4 = 2 + (3 + 4).
Sifat seperti ini dinamakan sifat asosiatif pada penjumlahan.
Sekarang, coba perhatikan contoh perkalian berikut.
(2 × 3) × 4 = 6 × 4 = 24
2 × (3 × 4) = 2 × 12 = 24
Jadi, (2 × 3) × 4 = 2 × (3 × 4).
Sifat ini disebut sifat asosiatif pada perkalian.

Pertemuan Ketiga :

3. Sifat Distributif

Selain sifat komutatif dan sifat asosiatif, terdapat pula sifat distributif. Sifat distributif disebut juga sifat penyebaran. Untuk lebih memahaminya, perhatikanlah contoh berikut.
Contoh 1
Apakah 3 × (4 + 5) = (3 × 4) + (3 × 5)?
Jawab:
3 × (4 + 5) = 3 × 9 = 27
(3 × 4) + (3 × 5) = 12 + 15 = 27
Jadi, 3 × (4 + 5) = (3 × 4) + (3 × 5).

Contoh 2
Apakah 3 × (4 – 5) = (3 × 4) – (3 × 5)?
Jawab:
3 × (4 – 5) = 3 × (–1) = –3
(3 × 4) – (3 × 5) = 12 – 15 = –3
Jadi, 3 × (4 – 5) = (3 × 4) – (3 × 5).
Contoh 1 dan Contoh 2 menunjukkan sifat distributif perkalian terhadap penjumlahan dan pengurangan.

Pertemuan Keempat :

4. Menggunakan Sifat-Sifat Operasi Hitung

Sifat distributif dapat kamu gunakan pada perkalian dua bilangan. Pada perkalian tersebut, salah satu bilangannya merupakan bilangan yang cukup besar. Agar kamu lebih memahaminya, coba pelajari contoh-contoh berikut.
Contoh 1
a. 8 × 123 = …
b. 6 × 98 = …
Jawab:
a. 8 × 123 = 8 × (100 + 20 + 3)
= (8 × 100) + (8 × 20) + (8 × 3)
= 800 + 160 + 24 = 984
Jadi, 8 × 123 = 984.

b. 6 × 98 = 6 × (100 – 2)
= (6 × 100) – (6 × 2)
= 600 – 12
= 588
Jadi, 6 × 98 = 588.
Contoh 2
a. (3 × 46) + (3 × 54) = ….
b. (7 × 89) – (7 × 79) = ….
Jawab:
a. (3 × 46) + (3 × 54) = 3 × (46 + 54)
= 3 × 100
= 300
Jadi, (3 × 46) + (3 × 54) = 300.
b. (7 × 89) – (7 × 79) = 7 × (89 – 79)
= 7 × 10
= 70
Jadi, (7 × 89) – (7 × 79) = 70.

  1. Metode Pembelajaran

Games, Tanya Jawab, dan Latihan

 

  1. Langkah-langkah Pembelajaran

Pertemuan ke-1

  • Kegiatan awal

Prasarat Pengetahuan :

–      Sebuatkan jenis-jenis operasi hitung..?

–      Bagaimanakan cara-cara penyelesaian operasi hitung menggunakan operasi hitung ?

Motivasi :

–      Pemahaman menggunakan sifat-sifat operasi hitung.

–      Guru menuliskan tujuan pembelajaran

Pra Pembelajaran :

–      Siswa lebih hati-hati dalam menyelesaikan operasi hitung

–      Memberikan games menarik untuk membangkitkan semangat belajar siswa.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Memahami dan menggunakan sifat-sifat operasi hitung

&    Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan permainan (games) mengenai bilangan bulat, diskusi, memberi contoh besaran  sehari-hari yang menggunakan bilangan positif dan negatif, serta menganalisis dan menyimpulkan jenis operasi hitung secara Disiplin ( Discipline ), Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )

F Melakukan percobaan, diskusi dan latihan dengan fasilitas soal-soal

F memfasilitasi peserta didik melalui pemberian tugas, diskusi, dan lain-lain untuk memunculkan gagasan baru baik secara lisan maupun tertulis;

F memberi kesempatan untuk berpikir, menganalisis, menyelesaikan masalah, dan bertindak tanpa rasa takut;

F memfasilitasi peserta didik dalam pembelajaran kooperatif dan kolaboratif;

F memfasilitasi peserta didik berkompetisi secara sehat untuk meningkatkan prestasi belajar;

F memfasilitasi peserta didik membuat laporan eksplorasi yang dilakukan baik lisan maupun tertulis, secara individual maupun kelompok;

F memfasilitasi peserta didik untuk menyajikan hasil kerja individual maupun kelompok;

F memfasilitasi peserta didik melakukan kegiatan yang  menumbuhkan kebanggaan dan rasa percaya diri peserta didik.

&       Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi dan memberikan tugas rumah untuk memantapkan pemahaman siswa.

 

Pertemuan ke-2

  • Kegiatan awal

Apresepsi/ Motivasi

–      Mengingatkan kembali materi sebelumnya.

–      Melakukan permainan (games) mengenai bilangan bulat.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Memahami dan menggunakan sifat-sifat operasi hitung secara Disiplin ( Discipline ), Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )

&    Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan percobaan, diskusi dan latihan dengan fasilitas soal-soal untuk dapat melakukan:

v  penjumlahan dan perkalian dengan nol

v perkalian dengan satu

v perkalian dua angka dengan angka sebelas

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya.

 

Pertemuan ke-3

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–      Mendengarkan ceritra lucu yang berkaitan dengan penjumlahan dan perkalian tiga bilangan.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Memahami dan menggunakan sifat-sifat operasi hitung

&    Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan percobaan, diskusi, tanya jawab dan  latihan dengan fasilitas soal-soal untuk dapat melakukan penjumlahan dan perkalian tiga bilangan berurutan secara Disiplin ( Discipline ), Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya.

 

Pertemuan ke-4

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–      Mengingatkan kembali tentang  konsep bilangan bulat dan contohnya.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Memahami dan menggunakan sifat-sifat operasi hitung secara Disiplin ( Discipline ), Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )

&    Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan percobaan, diskusi dan latihan dengan fasilitas soal-soal untuk dapat mengidentifikasi sifat penyebaran dalam perhitungan

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

  1. Alat/Bahan dan Sumber Belajar
  • Buku Pelajaran Matematika untuk Sekolah Dasar Kelas 4,
  • Buku lain yang relevan
  • Kegiatan keseharian yang relevan
  1. Penilaian

Indikator Pencapaian Kompetensi

Teknik Penilaian

Bentuk Penilaian

Contoh Instrumen

  • Melakukan operasi hitung dengan sifat pertukaran, pengelompokan, dan penyebaran
  • Menentukan hasil  perkalian dengan bilangan 0 dan 1
  • Menentukan hasil pembagian dengan bilangan 0 dan 1

 

Tugas Individu

dan Kelompok

 

 

 

Laporan buku pekerjaan rumah

 

 

 

 

 

  • Sebutkanlah operasi hitung dengan sifat pertukaran, pengelompokan, dan penyebaran
  • Tentukan hasil  perkalian dengan bilangan 0 dan 1
  • Tentukan hasil pembagian dengan bilangan 0 dan 1

 

Contoh soal :

1. Sifat Komutatif

 

 

 

2. Sifat Asosiatif

 

 

3. Sifat Distributif

 

4. Menggunakan Sifat-Sifat Operasi Hitung

 

 

 

Format Kriteria Penilaian      

Produk ( hasil diskusi )

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

Konsep * semua benar

* sebagian besar benar

* sebagian kecil benar

* semua salah

4

3

2

1

 

Performansi

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

2.

Pengetahuan

 

 

 

Sikap

* Pengetahuan

* kadang-kadang Pengetahuan

* tidak Pengetahuan

 

* Sikap

* kadang-kadang Sikap

* tidak Sikap

4

2

1

4

2

1

 

 

 

 

 

 

 

Lembar Penilaian

No

Nama Siswa

Performan

Produk

Jumlah Skor

Nilai

Pengetahuan

Sikap

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

           

CATATAN :

  Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 10.

@ Untuk siswa yang tidak memenuhi syarat penilaian KKM maka diadakan Remedial.

 

…………, ………………….20 …

        Mengetahui                                                                               

        Kepala Sekolah                                                      Guru Mapel Matematika

 

 

          …………………………….                                            …………………………….

NIP :                                                                     NIP :


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Sekolah                               :   …………………….

Mata Pelajaran                  :   Matematika

Kelas/semester                   :   IV (Empat) /1 (satu)

Alokasi waktu                    :  10 x 35 menit  (4 X pertemuan)      

 

  1. Standar  Kompetensi      :

1.  Memahami dan menggunakan sifat-sifat operasi hitung bilangan dalam pemecahan masalah

 

  1. Kompetensi Dasar

1.2.  Mengurutkan bilangan

 

  1. Tujuan Pembelajaran**
  • Siswa dapat Menulis lambang bilangan sesuai dengan nilai tempat secara disiplin dan mandiri
  • Siswa dapat Membandingkan dua bilangan yang melibatkan nilai tempat
  • Siswa dapat Mengurutkan nilai bilangan dari yang terkecil atau terbesar

 

Karakter siswa yang diharapkan :   Disiplin ( Discipline ), & mandiri.

 

  1. Materi Ajar

Operasi Hitung Bilangan

  • Mengurutkan Bilangan

–      Mengurutkan bilangan dari bilangan yang paling kecil

–      21,22,23,24,25,26,27,28,29,30

–      mengurutkan bilangan dari bilangan yang paling besar

–      30,29,28,27,26,25,24,23,22,21

Bilangan dan Lambang

  • Menulis Nama dan Bilangan
    Bilangan identik dengan angka, contohnya 580, 680, 780. Lambang identik dengan nama misalnya limaratus delapan puluh, enam ratus delapan puluh, tujuh ratus delapan puluh.
  • Menulis Bentuk Panjang suatu Bilangan
    Panjang suatu bilangan adalah berapa banyak angka yang terdapat pada suatu bilangan dengan menguraikan angka tersebut.
  • Menentukan Nilai Tempat
    563783 bisa ditulis dengan 500.000+60.000+3000+700+80+3
    500.000 sebagai ratusan ribu.
    60.000 sebagai puluhan ribu
    3.000 sebagai ribuan
    700 sebagai ratusan
    80 sebagai puluhan
    3 sebagai satuan

Bilangan Bulat

  • Bilangan Bulat
    Bilangan yang terdiri dari bilangan nol (0), positif (+), dan negatif (-).
    Lambang .. Nama Bilangan .. Lawannya.
    -1 .. negatif satu .. 1
    -2 .. negatif dua .. 2
    -3 .. negatif tiga .. 3
  • Penjumlahan dan Pengurangan
    Catatan = Pengurangan bilangan bulat, sama dengan Penjumlahan dengan lawan Bilangan Pengurangannya.
    Contoh: 7 – 5 = 7 + (-5) = 2
    Catatan = bila ada bilangan negatif bertemu negatif maka hasilnya positif.
  • Perkalian dan Pembagian Bilangan Bulat
    Perkalian berlaku sifat komulatif, asosiatif dan distributif.
    Catatan = jika tanda sama hasilnya positif, jika tanda beda hasilnya negatif
    Contoh :15 x 5 = 75
    -15 x -5 = 75
    15 x (-5) = -75
    -15 x 5 = -75

Pembagian juga berlaku sifat yang sama dengan perkalian yaitu jika tanda (+) dengan (+) hasil (+), jika tanda (+) dengan (-) hasil (-).
Contoh :

75 : 15 = 5
-75 : 15 = -5

  • Bilangan Bilangan Bulat Campuran
    Catatan jika terdapat Penjumlahan dan Pengurangan, atau Perkalian dan Pembagian, kerjakan dari sebelah kiri dulu.
    Contoh 5 + 10 – 1 = (15 – 1 ) = 14
    5 x 2 : 5 = 10 : 5 = 2jika ada kasus Penjumlahan, Perkalian, Pengurangan , Pembagian maka kerjakan operasi Perkalian dan Pembagian dahulu kecuali ada tanda kurung, kerjakan yang ada tanda kurung dulu.
    Contohnya 5 + 6 x 10 = 6×10 + 5 = 65
    (5 + 6)x 10 = 11 x 10 = 110

Angka Romawi

Lambang   Lambang
Desimal Romawi Desimal Romawi
1 I 30 XXX
2 II 40 XL
3 III 50 L
4 IV 90 XC
5 V 100 C
6 VI 400 CD
7 VII 500 D
8 VIII 900 CM
9 IX 1000 M
10 X    
11 XI    
12 XII    
13 XIII    
14 XIV    
15 XV    
16 XVI    
17 XVII    
18 XVIII    
19 XIX    
20 XX    

 

  1. Metode Pembelajaran

Percobaan, diskusi, ekspositori, dan latihan

 

  1. Langkah-langkah Pembelajaran           :

Pertemuan ke 1-2

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–      Mengingatkan kembali tentang  konsep bilangan bulat dan contohnya.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Mengurutkan bilangan secara disiplin dan mandiri

&    Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan percobaan dengan menggunakan garis bilangan, pengamatan, analisis data dan diskusi untuk dapat menentukan besar bilangan secara disiplin dan mandiri

F Diskusi dan latihan dengan fasilitas soal-soal

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa secara disiplin dan mandiri

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

Pertemuan ke 3-4

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi

–      Memberikan motivasi dan semangat dengan permainan atau cerita pendek.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Mengurutkan bilangan secara disiplin dan mandiri

 

&    Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan percobaan dengan menggunakan media garis bilangan, pengamatan, analisis data dan diskusi untuk dapat menentukan besar bilangan

F Mendemonstrasikan lambang bilangan

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

  1. Alat/Bahan dan Sumber Belajar
  • Buku Pelajaran Matematika untuk Sekolah Dasar Kelas 4 .
  • Matematika SD untuk Kelas IV
  • Matematika Progesif  Teks Utama SD Kelas 4
  • Garis bilangan

 

 

 

 

 

 

  1. Penilaian

Indikator Pencapaian

Kompetensi

Teknik Penilaian

Bentuk Instrumen

Instrumen/ Soal

  • Membaca dan menuliskan lambang bilangan serta menuliskan nama bilangan

 

  • Menulis lambang bilangan sesuai dengan nilai tempatnya

 

  • Mengurutkan bilangan dengan pola teratur dan tidak teratur

 

Tugas Individu dan Kelompok

 

 

 

Laporan buku pekerjaan rumah

 

 

 

Lengkapilah garis bilangan berikut!

 

…  …–3-2 -1  0  1   2  3 4   5  6

  • Bacakanlah dan Tuliskanlah lambang bilangan serta menuliskan nama bilangan ?
  • Tuliskanlah lambang bilangan sesuai dengan nilai tempatnya ?

 

  • Gurutkan bilangan dengan pola teratur dan tidak teratur ?

 

 

Soal soal :

 

Nama bilangan dari 74.055 adalah
Tujuh puluh ribu empat ratus lima
Tujuh puluh empat ribu lima puluh lima
Tujuh puluh empat ribu lima lima
Tujuh puluh ribu empat ratuslima puluhlima

Nilai tempat dari 4, dari bilangan 34560 adalah
Puluhan
Ratusan
Ribuan
Puluhan ribu

Selisih nilai yang sama pada bilangan 76.631 adalah
5994
5999
5400
5940

Limalangkah ke kanan dari titik -8 adalah
-13
13
3
-3

Hasil dari 85 – 55 adalah
130
-130
30
-30

(-155) + 45 hasilnya
-200
-110
200
110

Nilai dari (-10) – (-11) adalah
21
-1
-21
1

Hasil dari 15 + 5 : 5 adalah
16
4
-16
-4

Nilai n dari ( 8 x 9 ) + ( 7 x 8 ) = n x 8 adalah
18
16
17
20

Angka romawi dari 39 adalah
XXIX
XXXIX
XXXXI
XXIIX

CDIX senilai dengan
409
490
411
509

20 + 40 x 10 -200 : 10 adalah
30
400
380
80

Bilangan romawi MCMLXV jika diubah dengan desimal adalah
1965
1955
1165
1865

Nilai 999 ditulis dengan bilangan romawi adalah
CMCM
CMXCX
CMXCIX
CMIX

Hasil dari 75 + 3 x (-5) – 20 adalah
40
53
103
370

Nilai dari 10 x (-4 + 1 )
30
-30
49
-49

Lawan dari -1700 adalah
1700
-1700
7100
-7100

Angka romawi dari 88 adalah
LXXXVIII
XXCVIII
XXXXXXXVIII
LXXX

Lawan dari 38 adalah
38
-38
83
-83

Bilangan romawi MMCMIX
2990
2999
2909
2099

 

 

 

 

Format Kriteria Penilaian      

Produk ( hasil diskusi )

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

Konsep * semua benar

* sebagian besar benar

* sebagian kecil benar

* semua salah

4

3

2

1

 

Performansi

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

2.

Pengetahuan

 

 

 

Sikap

* Pengetahuan

* kadang-kadang Pengetahuan

* tidak Pengetahuan

 

* Sikap

* kadang-kadang Sikap

* tidak Sikap

4

2

1

4

2

1

 

 

Lembar Penilaian

No

Nama Siswa

Performan

Produk

Jumlah Skor

Nilai

Pengetahuan

Sikap

1.

2.

3.

4.

5.

           

CATATAN :

  Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 10.

@ Untuk siswa yang tidak memenuhi syarat penilaian KKM maka diadakan Remedial.

 

                                                                                        …………, ………………….20 …

        Mengetahui                                                                               

        Kepala Sekolah                                                      Guru Mapel Matematika

 

 

 

          …………………………….                                            …………………………….

NIP :                                                                     NIP :

 


 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Sekolah                               :   …………………….

Mata Pelajaran                  :   Matematika

Kelas/semester                   :   IV (Empat) /1 (satu)

Alokasi waktu                    :  8 x 35 menit  (4 X pertemuan)      

 

  1. Standar  Kompetensi      :

1.  Memahami dan menggunakan sifat-sifat operasi hitung bilangan dalam pemecahan masalah

 

  1. Kompetensi Dasar

1.3  Melakukan operasi perkalian dan pembagian

 

  1. Tujuan Pembelajaran**
  • Siswa dapat Mengalikan bilangan satu angka dengan dua angka secara Disiplin ( Discipline ),
  • Siswa dapat Mengalikan bilangan satu angka dengan tiga angka
  • Siswa dapat Mengalikan bilangan sepuluh secara berulang
  • Siswa dapat Mengalikan bilangan kelipatan sepuluh
  • Siswa dapat Melakukan pembagian tanpa sisa
  • Siswa dapat Melakukan pembagian bersisa

 

Karakter siswa yang diharapkan :   Disiplin ( Discipline ),

Rasa hormat dan perhatian ( respect )

Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )

 

  1. Materi Ajar

Operasi Hitung Bilangan

  • Operasi Hitung Perkalian dan Pembagian

 

  1. Metode Pembelajaran

Percobaan, tanya jawab, dan Latihan

 

  1. Langkah-langkah Pembelajaran

Pertemuan ke 1

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–      Mengulang  materi sebelumnya.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Melakukan operasi perkalian dan pembagian

&    Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan percobaan dan observasi terhadap jumlah beberapa kelompok benda yang memiliki jumlah anggota yang sama banyak, analisis dan diskusi untuk dapat mengalikan bilangan satu angka dengan dua angka dan bilangan satu angka dengan tiga angka

F Latihan dengan fasilitas soal

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

Pertemuan ke 2

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–      Mengulang kembali materi sebelumnya dan membahas tugas rumah..

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Melakukan operasi perkalian dan pembagian

&    Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Mendemonstrasikan operasi perkalian dan pembagian dengan jari tangan untuk dapat mengalikan bilangan sepuluh secara berulang dan Mengalikan bilangan kelipatan sepuluh

F Latihan dengan fasilitas soal

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

Pertemuan ke 3

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–      Memberikan permainan berhubungan dengan materi sebelumnya untuk mengingatkan siswa.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Mendemonstrasikan operasi perkalian dan pembagian dengan cara bersusun

&    Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan diskusi dan latihan dengan fasilitas soal-soal

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya.

 

Pertemuan ke 4

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–      Membahas materi sebelumnya.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Mendemonstrasikan operasi perkalian dan pembagian dengan cara bersusun

F Siswa dapat Mendemonstrasikan operasi perkalian dan pembagian dengan jari tangan

&   Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan diskusi dan latihan dengan fasilitas soal-soal

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

  1. Alat/Bahan dan Sumber Belajar
  • Buku Pelajaran Matematika untuk Sekolah Dasar Kelas 4 .
  • Matematika SD untuk Kelas IV
  • Matematika Progesif  Teks Utama SD Kelas 4
  • Benda-benda yang dapat dikelompokan dalam jumlah yang sama banyak

 

  1. Penilaian

Indikator Pencapaian

Kompetensi

Teknik Penilaian

Bentuk Instrumen

Instrumen/ Soal

  • Mengalikan bilangan satu angka dengan bilangan dua angka dan tiga angka
  • Mengalikan bilangan 10 secara berulang dan bilangan kelipatan 10
  • Mengalikan Bilangan dua angka dengan bilangan dua angka dan tiga angka
  • Menghitung pembagian dengan cara tak bersisa dan dengan sisa

 

Tugas Individu dan Kelompok

 

 

 

 

 

 

 

Laporan buku pekerjaan rumah

 

Uraian Objektif

 

 

 

  • 8 x 12 = n, n yang benar adalah …
  • 7 x 236 = …
  • 10 x 10 = …
  • 10 x 10 x 10 = …
  • 1000 x 1000 = …
  • 23 x 24 = n, n yang benar adalah ….
  • 148 x 286 = ….
  • 1.384 : 173 = ….
  • = ….
  • 121 : 7 = … sisa

 

 

Format Kriteria Penilaian      

Produk ( hasil diskusi )

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

Konsep * semua benar

* sebagian besar benar

* sebagian kecil benar

* semua salah

4

3

2

1

 

Performansi

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

2.

Pengetahuan

 

 

 

Sikap

* Pengetahuan

* kadang-kadang Pengetahuan

* tidak Pengetahuan

 

* Sikap

* kadang-kadang Sikap

* tidak Sikap

4

2

1

4

2

1

 

Lembar Penilaian

No

Nama Siswa

Performan

Produk

Jumlah Skor

Nilai

Pengetahuan

Sikap

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

           

 

CATATAN :

  Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 10.

@ Untuk siswa yang tidak memenuhi syarat penilaian KKM maka diadakan Remedial.

 

 

 

                                                                                        …………, ………………….20 …

        Mengetahui                                                                               

        Kepala Sekolah                                                      Guru Mapel Matematika

 

 

 

          …………………………….                                            …………………………….

NIP :                                                                     NIP :


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Sekolah                               :   …………………….

Mata Pelajaran                  :   Matematika

Kelas/semester                   :   IV (Empat) /1 (satu)

Alokasi waktu                    :   2 x 35 menit  (1 X pertemuan)      

 

  1. Standar  Kompetensi      :

1. Memahami dan menggunakan sifat-sifat operasi hitung bilangan dalam pemecahan masalah

 

  1. Kompetensi Dasar

1.4  Melakukan operasi hitung campuran

 

  1. Tujuan Pembelajaran**
  • Siswa dapat Menentukan aturan operasi hitung campuran
  • Siswa dapat Menyelesaikan soal ceritra yang mengandung pengerjaan hitung campuran

 

Karakter siswa yang diharapkan :   Disiplin ( Discipline ),

Rasa hormat dan perhatian ( respect )

Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )

 

  1. Materi Ajar

Operasi hitung bilangan

  • operasi hitung campuran

 

  1. Metode Pembelajaran

Study kasus, Diskusi, pengamatan, dan Latihan

 

  1. Langkah-langkah Pembelajaran

Pertemuan ke 1

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–      Memberikan games untuk membangkitkan semangat siswa.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Melakukan operasi hitung campuran

&   Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan study kasus dengan menggunakan operasi hitung bilangan, pengamatan, analisis dan diskusi untuk dapat menentukan aturan operasi hitung campuran

F Melakukan diskusi dan latihan dengan fasilitas soal-soal

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

  1. Alat/Bahan dan Sumber Belajar
  • Buku Pelajaran Matematika untuk Sekolah Dasar Kelas 4 .
  • MatematikaSDuntuk Kelas IV  4 B Esis
  • Matematika Progesif  Teks Utama SD Kelas 4

 

  1. Penilaian

Indikator Pencapaian

Kompetensi

Teknik Penilaian

Bentuk Instrumen

Instrumen/ Soal

  • Menghitung operasi hitung campuran

 

Tugas Individu

 

 

Laporan buku pekerjaan rumah

 

  • Hitungkanlah operasi hitung campuran
  • 6 + 4 x 5 = ….
  • 24 x 17 + 42 = ….
  • 12 + 8 x 15 – 9 = ….

 

Format Kriteria Penilaian      

Produk ( hasil diskusi )

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

Konsep * semua benar

* sebagian besar benar

* sebagian kecil benar

* semua salah

4

3

2

1

 

Performansi

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

2.

Pengetahuan

 

 

Sikap

* Pengetahuan

* kadang-kadang Pengetahuan

* tidak Pengetahuan

* Sikap

* kadang-kadang Sikap

* tidak Sikap

4

2

1

4

2

1

 

Lembar Penilaian

No

Nama Siswa

Performan

Produk

Jumlah Skor

Nilai

Pengetahuan

Sikap

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

           

 

CATATAN :

  Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 10.

@ Untuk siswa yang tidak memenuhi syarat penilaian KKM maka diadakan Remedial.

 

 

                                                                                        …………, ………………….20 …

        Mengetahui                                                                               

        Kepala Sekolah                                                      Guru Mapel Matematika

 

 

 

          …………………………….                                            …………………………….

NIP :                                                                     NIP :

 

 

 


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Sekolah                               :   …………………….

Mata Pelajaran                  :   Matematika

Kelas/semester                   :   IV (Empat) /1 (satu)

Alokasi waktu                    :   4 x 35 menit (2 X pertemuan)     

 

 

  1. Standar  Kompetensi      :

1. Memahami dan menggunakan sifat-sifat operasi hitung bilangan dalam pemecahan masalah

 

  1. Kompetensi Dasar

1.6  Melakukan penaksiran dan pembulatan

 

  1. Tujuan Pembelajaran**
  • Siswa dapat Melakukan pembulatan bilangan
  • Siswa dapat Melakukan penaksiran operasi hitung

 

Karakter siswa yang diharapkan :   Disiplin ( Discipline ),

Rasa hormat dan perhatian ( respect )

Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )

 

  1. Materi Ajar

Operasi hitung bilangan

  • penaksiran dan pembulatan

 

  1. Metode Pembelajaran

Tanya Jawab, Ekspositori, Latihan

 

  1. Langkah-langkah Pembelajaran

Pertemuan ke 1-2

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–      Membahas tugas rumah bersama-sama.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Melakukan penaksiran dan pembulatan

&   Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Menginformasikan aturan pembulatan bilangan

F Melakukan latihan dengan fasilitas soal-soal

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

  1. Alat/Bahan dan Sumber Belajar
  • Buku Pelajaran Matematika untuk Sekolah Dasar Kelas 4 .
  • MatematikaSDuntuk Kelas IV  4 B Esis
  • Matematika Progesif  Teks Utama SD Kelas 4

 

  1. Penilaian

Indikator Pencapaian

Kompetensi

Teknik Penilaian

Bentuk Instrumen

Instrumen/ Soal

  • Menghitung soal penaksiran dan pembulatan

 

Tugas Individu

 

 

Laporan buku pekerjaan rumah

 

  • Hitungkanlah soal penaksiran dan pembulatan ?
  • 1. 534 bila dibulatkan ke puluhan terdekat adalah ….
  • 4.765 bila dibulatkan ke ribuan terdekat adalah ….
  • Berapakah hasil 17 x 25 bila ditaksir dalam puluhan terdekat?

 

Format Kriteria Penilaian      

Produk ( hasil diskusi )

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

Konsep * semua benar

* sebagian besar benar

* sebagian kecil benar

* semua salah

4

3

2

1

 

 

 

Performansi

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

2.

Pengetahuan

 

 

 

Sikap

* Pengetahuan

* kadang-kadang Pengetahuan

* tidak Pengetahuan

 

* Sikap

* kadang-kadang Sikap

* tidak Sikap

4

2

1

4

2

1

 

Lembar Penilaian

No

Nama Siswa

Performan

Produk

Jumlah Skor

Nilai

Pengetahuan

Sikap

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

           

 

CATATAN :

  Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 10.

@ Untuk siswa yang tidak memenuhi syarat penilaian KKM maka diadakan Remedial.

 

 

                                                                                        …………, ………………….20 …

        Mengetahui                                                                               

        Kepala Sekolah                                                      Guru Mapel Matematika

 

 

 

          …………………………….                                            …………………………….

NIP :                                                                     NIP :

 

 


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Sekolah                               :   …………………….

Mata Pelajaran                  :   Matematika

Kelas/semester                   :   IV (Empat) /1 (satu)

Alokasi waktu                    :  4 x 35 menit  (2 X pertemuan)      

 

 

  1. Standar  Kompetensi      :

1. Memahami dan menggunakan sifat-sifat operasi hitung bilangan dalam pemecahan masalah

 

  1. Kompetensi Dasar

1.6  Memecahkan masalah yang melibatkan uang

 

  1. Tujuan Pembelajaran**

Peserta didik dapat :

  •  Menuliskan nilai uang rupiah
  • Menaksir jumlah harga

 

Karakter siswa yang diharapkan :   Disiplin ( Discipline ),

Rasa hormat dan perhatian ( respect )

Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )

 

  1. Materi Ajar

Operasi hitung bilangan

 

  1. Metode Pembelajaran

Diskusi,Tanya Jawab, Ekspositori, Latihan

 

  1. Langkah-langkah Pembelajaran

Pertemuan ke 1-2

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–      Mengenal uang dengan berbagai macam nilai.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Memecahkan masalah yang melibatkan uang

&   Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan oberservasi pada uang

F Menuliskan nilai uang  rupiah

F Menaksir jumlah harga

F Melakukan latihan dengan fasilitas soal-soal

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

  1. Alat/Bahan dan Sumber Belajar
  • Buku Pelajaran Matematika untuk Sekolah Dasar Kelas 4 .
  • MatematikaSDuntuk Kelas IV  4 B Esis
  • Matematika Progesif  Teks Utama SD Kelas 4
  • Uang dalam berbagai nilai

 

  1. Penilaian

Indikator Pencapaian

Kompetensi

Teknik Penilaian

Bentuk Instrumen

Instrumen/ Soal

  • Menuliskan nilai uang rupiah dan memcahkan masalah yang melibatkan uang

 

Tugas Individu

 

 

Laporan buku pekerjaan rumah

 

  • Tuliskan dengan benar pecahan uang rupiah yang kamu ketahui!
  • Ibu membeli buku seharga Rp 54.250,00 serta membeli rak buku seharga Rp 728.450,00. Berapa taksiran uang yang dikeluarkan Ibu dalam ribuan?

 

 

Format Kriteria Penilaian      

Produk ( hasil diskusi )

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

Konsep * semua benar

* sebagian besar benar

* sebagian kecil benar

* semua salah

4

3

2

1

Performansi

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

2.

Pengetahuan

 

 

 

Sikap

* Pengetahuan

* kadang-kadang Pengetahuan

* tidak Pengetahuan

 

* Sikap

* kadang-kadang Sikap

* tidak Sikap

4

2

1

4

2

1

 

Lembar Penilaian

No

Nama Siswa

Performan

Produk

Jumlah Skor

Nilai

Pengetahuan

Sikap

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

           

 

CATATAN :

  Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 10.

@ Untuk siswa yang tidak memenuhi syarat penilaian KKM maka diadakan Remedial.

 

 

                                                                                        …………, ………………….20 …

        Mengetahui                                                                               

        Kepala Sekolah                                                      Guru Mapel Matematika

 

 

 

          …………………………….                                            …………………………….

NIP :                                                                     NIP :

 

 

 

 


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Sekolah                               :   …………………….

Mata Pelajaran                  :   Matematika

Kelas/semester                   :   IV (Empat) /1 (satu)

Alokasi waktu                    :   2 x 35 menit        

 

  1. Standar  Kompetensi      :

2.  Memahami dan menggunakan faktor dan kelipatan dalam pemecahan masalah

 

  1. Kompetensi Dasar

2.1  Mendeskripsikan konsep faktor dan kelipatan

 

  1. Tujuan Pembelajaran**

Peserta didik dapat :

  • Mendeskripsikan faktor suatu bilangan
  • Mendeskripsikan kelipatan suatu bilangan
  • Menyimpulkan perbedan factor dan kelipatan

 

Karakter siswa yang diharapkan :   Disiplin ( Discipline ),

Rasa hormat dan perhatian ( respect )

Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )

 

  1. Materi Ajar

Faktor dan kelipatan

 

  1. Metode Pembelajaran

Diskusi,Tanya Jawab, Ekspositori, Latihan

 

  1. Langkah-langkah Pembelajaran
  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–      Melakukan tanya jawab tentang pengukuran.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Mendeskripsikan konsep faktor dan kelipatan

&   Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan percobaan dan observasi terhadap beberapa bilangan yang memiliki faktor dan kelipatan,  pengamatan, analisis data dan diskusi untuk dapat mendeskripsikan konsep faktor dan kelipatan

F Melakukan diskusi dan latihan dengan fasilitas soal-soal

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

  1. Alat/Bahan dan Sumber Belajar
  • Buku Pelajaran Matematika untuk Sekolah Dasar Kelas 4 .
  • Matematika SD untuk Kelas IV
  • Matematika Progesif  Teks Utama SD Kelas 4
  • Bilangan

 

  1. Penilaian

Indikator Pencapaian

Kompetensi

Teknik Penilaian

Bentuk Instrumen

Instrumen/ Soal

  • Mencari kelipatan dan faktor suatu bilangan

 

Tugas Individu

 

 

Laporan buku pekerjaan rumah

 

  • Apa yang dimaksud dengan faktor suatu bilangan, beri contohnya!
  • Apa yang dimaksud dengan kelipatan suatu bilangan, beri contohnya!
  • Apa perbedaan faktor dan kelipatan suatu bilangan ?

 

 

Format Kriteria Penilaian      

Produk ( hasil diskusi )

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

Konsep * semua benar

* sebagian besar benar

* sebagian kecil benar

* semua salah

4

3

2

1

 

Performansi

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

2.

Pengetahuan

 

 

 

Sikap

* Pengetahuan

* kadang-kadang Pengetahuan

* tidak Pengetahuan

 

* Sikap

* kadang-kadang Sikap

* tidak Sikap

4

2

1

4

2

1

 

Lembar Penilaian

No

Nama Siswa

Performan

Produk

Jumlah Skor

Nilai

Pengetahuan

Sikap

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

           

 

CATATAN :

  Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 10.

@ Untuk siswa yang tidak memenuhi syarat penilaian KKM maka diadakan Remedial.

 

 

                                                                                        …………, ………………….20 …

        Mengetahui                                                                               

        Kepala Sekolah                                                      Guru Mapel Matematika

 

 

 

          …………………………….                                            …………………………….

NIP :                                                                     NIP :

 

 


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Sekolah                               :   …………………….

Mata Pelajaran                  :   Matematika

Kelas/semester                   :   IV (Empat) /1 (satu)

Pertemuan ke                    :   1-3

Alokasi waktu                    :   6 x 35 menit        

 

  1. Standar  Kompetensi      :

2.  Memahami dan menggunakan faktor dan kelipatan dalam pemecahan masalah

 

  1. Kompetensi Dasar

2.2  Menentukan kelipatan dan faktor bilangan

 

  1. Tujuan Pembelajaran**

Peserta didik dapat :

  • Mempelajari contoh menentukan kelipatan suatu bilangan
  • Mempelajari contoh menentukan bilangan yang lain dengan menambahkan atau mengurangkan dengan selisih bilangan itu
  • Mempelajari contoh menentukan kelipatan persekutuan dari dua bilangan yang lain dengan menambahkan atau mengurangkan dengan selisih bilangan itu
  • Mempelajari cara menentukan faktor suatu bilangan
  • Mempelajari ciri-ciri dari bilangan yang habis dibagi 2, 3, 4, 5
  • Mempelajari mencari faktor persekutuan dua bilangan
  • Mempelajari contoh mengenal bilangan prima dan saringan eratosthemes
  • Membuat saringan eratosthemes
  • Mencari  faktor prima suatu bilangan

 

Karakter siswa yang diharapkan :   Disiplin ( Discipline ),

Rasa hormat dan perhatian ( respect )

Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )

  1. Materi Ajar

Menentukan kelipatan dan Faktor Bilangan

  • Menentukan kelipatan suatu bilangan
  • Kelipatan persekutuan dua bilangan
  • Menentukan faktor suatu bilangan
  • Faktor persekutuan dua bilangan
  • Faktor prima berfaktor dua bilangan

 

  1. Metode Pembelajaran

Tanya Jawab, Ekspositori, Latihan

 

  1. Langkah-langkah Pembelajaran

Pertemuan ke 1-2

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–      Mengulang materi sebelumnya dan membahas tugas rumah.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Melakukan percobaan dengan menggunakan media balok dan kubus mainan, pengamatan, analisis data dan diskusi untuk dapat menentukan  kelipatan dan faktor suatu bilangan

&   Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan diskusi dan latihan dengan fasilitas soal-soal untuk dapat menentukan kelipatan dan faktor persekutuan dua bilangan

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

Pertemuan ke 3

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–      Membahas tugas rumah.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Mendemonstrasikan ciri-ciri bilangan yang habis dibagi 2, 3 dan 5

&   Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan diskusi dan latihan dengan fasilitas soal-soal untuk dapat menentukan kelipatan dan faktor persekutuan dua bilangan

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

  1. Alat/Bahan dan Sumber Belajar
  • Buku Pelajaran Matematika untuk Sekolah Dasar Kelas 4 .
  • Matematika SD untuk Kelas IV
  • Matematika Progesif  Teks Utama SD Kelas 4
  • Balok dan kubus mainan

 

  1. Penilaian

Indikator Pencapaian

Kompetensi

Teknik Penilaian

Bentuk Instrumen

Instrumen/ Soal

  • Menentukan kelipatan suatu suatu bilangan dan kelipatan persekutuan dari dua bilangan
  • Mengenal ciri-ciri bilangan yang habis di bagi 2, 3, 4, dan 5
  • Menentukan faktor dari suatu Bilangan
  • Mengenal bilangan prima dan saringan Eratosthenes serta mencari faktor prima suatu bilangan

 

 

 

 

 

 

Tugas Individu dan Kelompok

 

 

 

isian

 

  • Tuliskan kelipatan dari 12, dan 18!
  • Cari kelipatan persekutuan dari 18 dan 42 !
  • Tuliskan ciri-ciri bilangan yang habis dibagi 2, 3 dan 5
  • Tuliskan faktor dari bilangan 32 dan 48
  • Berapakah faktor persekutuan dari 18 dan 60?

 

 

 

Format Kriteria Penilaian      

Produk ( hasil diskusi )

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

Konsep * semua benar

* sebagian besar benar

* sebagian kecil benar

* semua salah

4

3

2

1

Performansi

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

2.

Pengetahuan

 

 

 

Sikap

* Pengetahuan

* kadang-kadang Pengetahuan

* tidak Pengetahuan

 

* Sikap

* kadang-kadang Sikap

* tidak Sikap

4

2

1

4

2

1

 

Lembar Penilaian

No

Nama Siswa

Performan

Produk

Jumlah Skor

Nilai

Pengetahuan

Sikap

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

           

 

CATATAN :

  Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 10.

@ Untuk siswa yang tidak memenuhi syarat penilaian KKM maka diadakan Remedial.

 

 

                                                                                        …………, ………………….20 …

        Mengetahui                                                                               

        Kepala Sekolah                                                      Guru Mapel Matematika

 

 

          …………………………….                                            …………………………….

NIP :                                                                     NIP :

 

 

 


 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Sekolah                               :   …………………….

Mata Pelajaran                  :   Matematika

Kelas/semester                   :   IV (Empat) /1 (satu)

Pertemuan ke                    :   1-2

Alokasi waktu                    :   4 x 35 menit        

 

  1. Standar  Kompetensi      :

2.  Memahami dan menggunakan faktor dan kelipatan dalam pemecahan masalah

 

  1. Kompetensi Dasar

2.3 Menentukan kelipatan persekutuan terkecil (KPK) dan faktor persekutuan terbesar (FPB)

 

  1. Tujuan Pembelajaran**

Peserta didik dapat :

  • Mencari faktor prima suatu bilangan  dengan menggunakan tabel
  • Mencari faktor prima suatu bilangan  dengan menggunakan pohon faktor

 

Karakter siswa yang diharapkan :   Disiplin ( Discipline ),

Rasa hormat dan perhatian ( respect )

Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )

 

  1. Materi Ajar

FPB dan KPK

 

  1. Metode Pembelajaran

Percobaan, Tanya Jawab, Ekspositori, Latihan

 

  1. Langkah-langkah Pembelajaran

Pertemuan ke 1

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–      Melakukan tanya jawab dan diskusi tentang KPK dan FPB.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Menentukan kelipatan persekutuan terkecil (KPK) dan faktor persekutuan terbesar (FPB)

&   Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan percobaan dengan menggunakan media bilangan, pengamatan, analisis dan diskusi untuk dapat menentukan  faktor prima suatu bilangan

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

Pertemuan ke 2

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–      Mengulang materi sebelumnya untuk mengingatkan siswa.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Menentukan kelipatan persekutuan terkecil (KPK) dan faktor persekutuan terbesar (FPB)

&   Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan diskusi untuk dapat menentukan KPK dan FPB dua bilangan dari faktorisasi prima

F Melakukan latihan dengan fasilitas soal-soal

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

  1. Alat/Bahan dan Sumber Belajar
  • Buku Pelajaran Matematika untuk Sekolah Dasar Kelas 4 .
  • Matematika SD untuk Kelas IV
  • Matematika Progesif  Teks Utama SD Kelas 4
  • Bilangan

 

  1. Penilaian

Indikator Pencapaian

Kompetensi

Teknik Penilaian

Bentuk Instrumen

Instrumen/ Soal

  • Menentukan kelipatan persekutuan terkecil (KPK) dan faktor persekutuan terbesar (FPB) dari dua bilangan
  • Menentukan KPK dan FPB dari dua bilangan dengan menggunakan metoda faktor prima

 

Tugas Individu

 

 

 

Uraian
  • Tentukan kelipatan persekutuan terkecil (KPK) dan faktor persekutuan terbesar (FPB) dari dua bilangan
  • Tentukan KPK dan FPB dari dua bilangan dengan menggunakan metoda faktor prima

 

 

Format Kriteria Penilaian      

Produk ( hasil diskusi )

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

Konsep * semua benar

* sebagian besar benar

* sebagian kecil benar

* semua salah

4

3

2

1

Performansi

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

2.

Pengetahuan

 

 

 

Sikap

* Pengetahuan

* kadang-kadang Pengetahuan

* tidak Pengetahuan

 

* Sikap

* kadang-kadang Sikap

* tidak Sikap

4

2

1

4

2

1

Lembar Penilaian

No

Nama Siswa

Performan

Produk

Jumlah Skor

Nilai

Pengetahuan

Sikap

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7

           

 

CATATAN :

  Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 10.

@ Untuk siswa yang tidak memenuhi syarat penilaian KKM maka diadakan Remedial.

 

 

                                                                                        …………, ………………….20 …

        Mengetahui                                                                               

        Kepala Sekolah                                                      Guru Mapel Matematika

 

 

 

          …………………………….                                            …………………………….

NIP :                                                                     NIP :

 


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Sekolah                               :   …………………….

Mata Pelajaran                  :   Matematika

Kelas/semester                   :   IV (Empat) /1 (satu)

Pertemuan ke                    :   1-2

Alokasi waktu                    :   4 x 35 menit 

      

  1. Standar  Kompetensi      :

2.  Memahami dan menggunakan faktor dan kelipatan dalam pemecahan masalah

 

  1. Kompetensi Dasar

2.4 Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan KPK dan FPB

 

  1. Tujuan Pembelajaran**

Peserta didik dapat :

  • Memberi contoh kegiatan sehari-hari yang dapat diselesaikan dengan FPB dan KPK
  • Membedakan soal ceritra yang dapat diselesaikan dengan FPB dan KPK
  • Menyelesaikan soal ceritra yang berhubungan dengan FPB dan KPK

 

Karakter siswa yang diharapkan :   Disiplin ( Discipline ),

Rasa hormat dan perhatian ( respect )

Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )

 

  1. Materi Ajar

FPB dan KPK

 

  1. Metode Pembelajaran

Diskusi, Tanya Jawab, Ekspositori, Latihan

 

  1. Langkah-langkah Pembelajaran

Pertemuan ke 1-2

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–        Melakukan tanya jawab tentang materi KPK dan FPB.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan KPK dan FPB

&    Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan study kasus  terhadap kegiatan sehari-hari yang berkaitan dengan FPB & KPK, pengamatan, analisis dan diskusi untuk dapat menentukan  kegiatan yang bisa diselesaikan dengan KPK dan FPB.

F Melakukan percobaan dengan menggunakan media mainan anak, pengamatan, analisis data dan diskusi untuk dapat menentukan  kelipatan dan faktor suatu bilangan

F Melakukan latihan dengan fasilitas soal-soal

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

  1. Alat/Bahan dan Sumber Belajar
  • Buku Pelajaran Matematika untuk Sekolah Dasar Kelas 4 .
  • Matematika SD untuk Kelas IV
  • Matematika Progesif  Teks Utama SD Kelas 4
  • Mainan anak

 

  1. Penilaian

Indikator Pencapaian

Kompetensi

Teknik Penilaian

Bentuk Instrumen

Instrumen/ Soal

  • Menggunakan FPB dalam menyederhanakan pecahan
  • Menggunakan KPK untuk menyamakan penyebut pecahan

 

Tugas Individu

 

 

 

Uraian
  • Bel A berbunyi setiap 12 menit sekali, bel B berbunyi setiap 18 menit sekali, setelah berapa menit kedua bel tersebut akan berbunyi bersamaan?
  • Pak Ijo memiliki 32 bakso dan 48 siomay. Jika ingin dimasukan kedalam mangkok dengan jumlah masing-masing sama banyak, berapa mangkok yang diperlukan, pada setiap mangkok terdiri dari berapa bakso dan berapa siomay?

 

Format Kriteria Penilaian      

Produk ( hasil diskusi )

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

Konsep * semua benar

* sebagian besar benar

* sebagian kecil benar

* semua salah

4

3

2

1

 

Performansi

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

2.

Pengetahuan

 

 

 

Sikap

* Pengetahuan

* kadang-kadang Pengetahuan

* tidak Pengetahuan

 

* Sikap

* kadang-kadang Sikap

* tidak Sikap

4

2

1

4

2

1

 

Lembar Penilaian

No

Nama Siswa

Performan

Produk

Jumlah Skor

Nilai

Pengetahuan

Sikap

1.

2.

3.

4.

5.

6.

           

CATATAN :

  Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 10.

@ Untuk siswa yang tidak memenuhi syarat penilaian KKM maka diadakan Remedial.

                                                                                       

                                                                                        …………, ………………….20 …

        Mengetahui                                                                               

        Kepala Sekolah                                                      Guru Mapel Matematika

 

 

          …………………………….                                            …………………………….

NIP :                                                                     NIP :

 


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Sekolah                               :   …………………….

Mata Pelajaran                  :   Matematika

Kelas/semester                   :   IV (Empat) /1 (satu)

Pertemuan ke                    :   1-2

Alokasi waktu                    :  4 x 35 menit         

 

  1. Standar  Kompetensi      :

3.  Menggunakan pengukuran sudut, panjang, dan berat dalam pemecahan masalah

 

  1. Kompetensi Dasar

3.1 Menentukan besar sudut dengan satuan tidak baku dan satuan derajat

 

  1. Tujuan Pembelajaran**

Peserta didik dapat :

  • Menentukan sudut lancip, tumpul dan siku-siku dari bangun datar dan bangun sekitar
  • Menentukan nama sudut
  • Mengukur besar sudut
  • Membandingkan besar dua sudut
  • Mengenal sudut siku-siku dengan menggunakan empat arah mata angin
  • Menentukan besar sudut satu putaran, setengah putaran, dan seperempat putaran dalam satuan derajat

 

Karakter siswa yang diharapkan :   Disiplin ( Discipline ),

Rasa hormat dan perhatian ( respect )

Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )

  1. Materi Ajar

Menentukan besar sudut

  • Mengenal sudut
  • Mengukur sudut
  • Mengidentifikasi sudut siku-siku bangun datar
  • Sudut pada arah mata angin

 

  1. Metode Pembelajaran

Percobaan, Diskusi, Tanya Jawab, Ekspositori, dan Latihan

 

  1. Langkah-langkah Pembelajaran

Pertemuan ke 1-2

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–      Mendengarkan cerita lucu yang berhubungan dengan sudut

  •   Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Menentukan besar sudut dengan satuan tidak baku dan satuan derajat

&    Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan percobaan dengan menggunakan media segi tiga dan busur derajat, pengukuran, pengamatan, analisis dan diskusi untuk dapat menentukan jenis sudut (lancip, tumpul dan siku-siku)

F Melakukan diskusi dan latihan dengan fasilitas soal-soal

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

  1. Alat/Bahan dan Sumber Belajar
  • Buku Pelajaran Matematika untuk Sekolah Dasar Kelas 4 .
  • Matematika SD untuk Kelas IV
  • Matematika Progesif  Teks Utama SD Kelas 4
  • Segi tiga
  • Benda sekitar yang memiliki sudut

 

  1. Penilaian

Indikator Pencapaian

Kompetensi

Teknik Penilaian

Bentuk Instrumen

Instrumen/ Soal

  • Mengukur besar sudut dengan satuan tidakbakudan satuanbaku

 

  • Menentukan besar sudut satu putaran, setengah putaran dan seperempat putaran

 

  • Mengenal sudut siku-siku pada arah mata angin

 

  • Menggunakan empat arah mata angin

 

 

Tugas Individu

 

 

 

1sian

 

  • Tentukan jenis sudut pada gambar dibawah!

 

 

 

 

 

  • Tentukan nama masing masing sudut pada bangun dibawah!

 

 

 

 

 

 

  • Tentukan besar sudut bangun dibawah dengan menggunakan busur derajat!

 

 

 

 

 

  • Besar sudut dua putaran penuh adalah … o

 

 

Format Kriteria Penilaian      

Produk ( hasil diskusi )

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

Konsep * semua benar

* sebagian besar benar

* sebagian kecil benar

* semua salah

4

3

2

1

 

Performansi

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

2.

Pengetahuan

 

 

Sikap

* Pengetahuan

* kadang-kadang Pengetahuan

* tidak Pengetahuan

* Sikap

* kadang-kadang Sikap

* tidak Sikap

4

2

1

4

2

1

 

Lembar Penilaian

No

Nama Siswa

Performan

Produk

Jumlah Skor

Nilai

Pengetahuan

Sikap

1.

2.

3.

4.

           

CATATAN :

  Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 10.

@ Untuk siswa yang tidak memenuhi syarat penilaian KKM maka diadakan Remedial.

 

 

 

                                                                                        …………, ………………….20 …

        Mengetahui                                                                               

        Kepala Sekolah                                                      Guru Mapel Matematika

 

 

 

          …………………………….                                            …………………………….

NIP :                                                                     NIP :

 

 

 

 


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Sekolah                               :   …………………….

Mata Pelajaran                  :   Matematika

Kelas/semester                   :   IV (Empat) /1 (satu)

Pertemuan ke                    :   1-3

Alokasi waktu                    :   6 x 35 menit        

 

  1. Standar  Kompetensi      :

3.  Menggunakan pengukuran sudut, panjang, dan berat dalam pemecahan masalah

 

  1. Kompetensi Dasar

3.2 Menentukan hubungan antar satuan waktu, antar satuan panjang, dan antar satuan berat

 

  1. Tujuan Pembelajaran**

Peserta didik dapat :

  • Mempelajari contoh hubungan hari, minggu, bulan, tahun, windu dan abad
  • Membaca, menulis dan menggambar jam
  • Mempelajari satuan panjang tidakbakudanbaku
  • Mempelajari contoh perhitungan pada satuan ukuran panajang Hlm. 126
  • Mempelajari satuan berat
  • Mempelajari satuan ukuran kuantitas

1 lusin = 12 buah

1 gros = 12 lusin

1 kodi = 20 lembar

1 rim 500 lembar

 

Karakter siswa yang diharapkan :   Disiplin ( Discipline ),

Rasa hormat dan perhatian ( respect )

Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )

  1. IV. Materi Ajar

hubungan antar satuan waktu, antar satuan panjang, dan antar satuan berat

 

  1. Metode Pembelajaran

Diskusi, Tanya Jawab, Ekspositori, Latihan

 

  1. Langkah-langkah Pembelajaran

Pertemuan ke 1-3

  •  Kegiatan awal

–        Apresepsi/ Motivasi

–        Memberikan games menarik untuk membangkitkan semangat belajar siswa.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Menentukan hubungan antar satuan waktu, antar satuan panjang, dan antar satuan berat

&    Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan percobaan dengan menggunakan media meteran, jam dinding, dan kiloan, pengamatan, analisis dan diskusi untuk dapat menentukan kesetaraan antar satuan panjang, waktu, dan berat

F Melakukan diskusi dan latihan dengan fasilitas soal-soal

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

  1. Alat/Bahan dan Sumber Belajar
  • Buku Pelajaran Matematika untuk Sekolah Dasar Kelas 4 .
  • Matematika SD untuk Kelas IV
  • Matematika Progesif  Teks Utama SD Kelas 4
  • Alat ukur (meteran, kiloan dan jam dinding)

 

  1. Penilaian

Indikator Pencapaian

Kompetensi

Teknik Penilaian

Bentuk Instrumen

Instrumen/ Soal

  • Menyebutkan hubungan hari, minggu, bulan, tahun, dan abad
  • Menyebutkan hubungan antarsatuan panjang dan antarsatuan berat
  • Menghitung satuan ukuran panjang dan satuan berat
  • Mengenal dan menghitung satuan ukuran kuantitas

 

Tugas Individu

 

 

 

1sian

 

  • 2 hm = … dm
  • 7 dam = … dm = … mm
  • 1 jam = … menit = … detik
  • 2 dag = … kg = … dg
  • dst.
  • Sebutkan hubungan hari, minggu, bulan, tahun, dan abad
  • Sebutkan hubungan antarsatuan panjang dan antarsatuan berat
  • Hitungkanlah satuan ukuran panjang dan satuan berat
  • Kenalkanlah dan menghitung satuan ukuran kuantitas

 

Format Kriteria Penilaian      

Produk ( hasil diskusi )

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

Konsep * semua benar

* sebagian besar benar

* sebagian kecil benar

* semua salah

4

3

2

1

 

Performansi

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

2.

Pengetahuan

 

 

Sikap

* Pengetahuan

* kadang-kadang Pengetahuan

* tidak Pengetahuan

* Sikap

* kadang-kadang Sikap

* tidak Sikap

4

2

1

4

2

1

 

Lembar Penilaian

No

Nama Siswa

Performan

Produk

Jumlah Skor

Nilai

Pengetahuan

Sikap

1.

2.

3.

4.

5.

           

CATATAN :

  Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 10.

@ Untuk siswa yang tidak memenuhi syarat penilaian KKM maka diadakan Remedial.

 

                                                                                        …………, ………………….20 …

        Mengetahui                                                                               

        Kepala Sekolah                                                      Guru Mapel Matematika

 

 

          …………………………….                                            …………………………….

NIP :                                                                     NIP :

 


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Sekolah                               :   …………………….

Mata Pelajaran                  :   Matematika

Kelas/semester                   :   IV (Empat) /1 (satu)

Pertemuan ke                    :   1-2

Alokasi waktu                    :   4 x 35 menit        

 

  1. Standar  Kompetensi      :

3. Menggunakan pengukuran sudut, panjang, dan  berat dalam pemecahan masalah

 

  1. Kompetensi Dasar

3.3 Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan satuan waktu, panjang dan berat

 

  1. Tujuan Pembelajaran**

Peserta didik dapat :

  • Menggunakan kesetaraan satuan dalam perhitungan

 

Karakter siswa yang diharapkan :   Disiplin ( Discipline ),

Rasa hormat dan perhatian ( respect )

Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )

 

  1. Materi Ajar

Satuan waktu, panjang dan berat

 

  1. Metode Pembelajaran

Diskusi, dan latihan

 

  1. Langkah-langkah Pembelajaran

Pertemuan ke 1-2

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–        Memberikan games menarik untuk membangkitkan semangat belajar siswa.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan satuan waktu, panjang dan berat

&    Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan diskusi dan latihan dengan fasilitas soal-soal

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

  1. Alat/Bahan dan Sumber Belajar
  • Buku Pelajaran Matematika untuk Sekolah Dasar Kelas 4 .
  • Matematika SD untuk Kelas IV
  • Matematika Progesif  Teks Utama SD Kelas 4

 

  1. Penilaian

Indikator Pencapaian

Kompetensi

Teknik Penilaian

Bentuk Instrumen

Instrumen/ Soal

  • Menghitung panjang, berat, dan waktu dalam soal cerita.

 

Tugas Individu

 

1sian

 

  • 2 jam + 60 menit = … detik
  • 7 dam + 15 dm = … m
  • 2 kg – 50 dag = … g

 

 

Format Kriteria Penilaian      

Produk ( hasil diskusi )

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

Konsep * semua benar

* sebagian besar benar

* sebagian kecil benar

* semua salah

4

3

2

1

 

Performansi

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

2.

Pengetahuan

 

 

 

Sikap

* Pengetahuan

* kadang-kadang Pengetahuan

* tidak Pengetahuan

 

* Sikap

* kadang-kadang Sikap

* tidak Sikap

4

2

1

4

2

1

Lembar Penilaian

No

Nama Siswa

Performan

Produk

Jumlah Skor

Nilai

Pengetahuan

Sikap

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

           

 

CATATAN :

  Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 10.

@ Untuk siswa yang tidak memenuhi syarat penilaian KKM maka diadakan Remedial.

 

 

 

                                                                                        …………, ………………….20 …

        Mengetahui                                                                               

        Kepala Sekolah                                                      Guru Mapel Matematika

 

 

 

          …………………………….                                            …………………………….

NIP :                                                                     NIP :


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Sekolah                               :   …………………….

Mata Pelajaran                  :   Matematika

Kelas/semester                   :   IV (Empat) /1 (satu)

Pertemuan ke                    :   1-2

Alokasi waktu                    :  4 x 35 menit        

 

  1. Standar  Kompetensi      :

3.  Menggunakan pengukuran sudut, panjang, dan berat dalam pemecahan masalah

 

  1. Kompetensi Dasar

3.4 Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan satuan kuantitas

 

  1. Tujuan Pembelajaran**

Peserta didik dapat :

  • Menentukan kesetaraan antar satuan kuantitas
  • Menggunakan kesetaraan satuan kuantitas dalam perhitungan

 

Karakter siswa yang diharapkan :   Disiplin ( Discipline ),

Rasa hormat dan perhatian ( respect )

Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )

  1. Materi Ajar

Satuan kuantitas

 

  1. Metode Pembelajaran

Percobaan, Diskusi, Tanya Jawab, Ekspositori, dan Latihan

 

  1. Langkah-langkah Pembelajaran

Pertemuan ke 1-2

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–      Melakukan tanya jawab dan diskusi tentang sudut.

  •  Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan satuan kuantitas

&   Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan percobaan dengan menggunakan media kubus mainan, pengamatan, analisis dan diskusi untuk dapat menentukan kesetaraan antar satuan kuantitas

F Melakukan diskusi dan latihan dengan fasilitas soal-soal

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

  1. Alat/Bahan dan Sumber Belajar
  • Buku Pelajaran Matematika untuk Sekolah Dasar Kelas 4 .
  • Matematika SD untuk Kelas IV
  • Matematika Progesif  Teks Utama SD Kelas 4

 

  1. Penilaian

Indikator Pencapaian

Kompetensi

Teknik Penilaian

Bentuk Instrumen

Instrumen/ Soal

  • Menghitung satuan kuantitas dalam soal cerita.

 

Tugas Individu

 

Laporan buku pekerjaan rumah

 

  • Hitungkanlah satuan kuantitas dalam soal cerita.?

 

 

Format Kriteria Penilaian      

Produk ( hasil diskusi )

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

Konsep * semua benar

* sebagian besar benar

* sebagian kecil benar

* semua salah

4

3

2

1

 

Performansi

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

2.

Pengetahuan

 

 

 

Sikap

* Pengetahuan

* kadang-kadang Pengetahuan

* tidak Pengetahuan

 

* Sikap

* kadang-kadang Sikap

* tidak Sikap

4

2

1

4

2

1

 

Lembar Penilaian

No

Nama Siswa

Performan

Produk

Jumlah Skor

Nilai

Pengetahuan

Sikap

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

           

 

CATATAN :

  Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 10.

@ Untuk siswa yang tidak memenuhi syarat penilaian KKM maka diadakan Remedial.

 

 

                                                                                        …………, ………………….20 …

        Mengetahui                                                                               

        Kepala Sekolah                                                      Guru Mapel Matematika

 

 

 

          …………………………….                                            …………………………….

NIP :                                                                     NIP :


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Sekolah                               :   …………………….

Mata Pelajaran                  :   Matematika

Kelas/semester                   :   IV (Empat) /1 (satu)

Pertemuan ke                    :   1-4

Alokasi waktu                    :  8 x 35 menit        

 

  1. Standar  Kompetensi      :

4.  Menggunakan konsep keliling dan luas bangun datar sederhana dalam pemecahan masalah

 

  1. Kompetensi Dasar

4.1  Menentukan keliling dan luas jajargenjang dan segitiga

 

  1. Tujuan Pembelajaran**

Peserta didik dapat :

  • Mengenal dan menemukan rumus keliling jajargenjang
  • Mengenal dan menemukan rumus  keliling segitiga
  • Mengenal dan menemukan rumus luas jajargenjang
  • Mengenal dan menemukan rumus luas segitiga
  • Menyelesaikan soal yang berhubungan dengan keliling dan luas jajargenjang
  • Menyelesaikan soal yang berhubungan dengan keliling dan luas segitiga

 

Karakter siswa yang diharapkan :   Disiplin ( Discipline ),

Rasa hormat dan perhatian ( respect )

Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )

  1. Materi Ajar

luas dan keliling bangun datar

 

  1. Metode Pembelajaran

Percobaan, Diskusi, Tanya Jawab, Ekspositori, dan Latihan

 

  1. Langkah-langkah Pembelajaran

Pertemuan ke 1-4

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–      Melakukan tanya jawab dan diskusi tentang bangun datar.

  • Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Menentukan keliling dan luas jajargenjang dan segitiga

&   Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan percobaan dengan menggunakan media bangun yang berbentuk jajar genjang dan segi tiga, pengamatan, analisis dan diskusi untuk dapat menentukan rumus keliling dan luas jajar genjang serta segitiga

F Melakukan diskusi dan latihan dengan fasilitas soal-soal

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

  1. Alat/Bahan dan Sumber Belajar
  • Buku Pelajaran Matematika untuk Sekolah Dasar Kelas 4 .
  • Matematika SD untuk Kelas IV
  • Matematika Progesif  Teks Utama SD Kelas 4
  • Bangun yang berbentuk jajar genjang dan segi tiga

 

  1. Penilaian

Indikator Pencapaian

Kompetensi

Teknik Penilaian

Bentuk Instrumen

Instrumen/ Soal

  • Menemukan rumus keliling dan luas jajargenjang
  • Menemukan rumus keliling dan luas segitiga

 

Tugas Individu dan Kelompok

 

 

1sian

 

  • Temukan rumus keliling dan luas jajargenjang

 

  • Temukan rumus keliling dan luas segitiga
  • Instrumen/ Soal

–      Tentukan rumus luas dan keliling bangun dibawah!

                               
                               
                               
                               
                               
                               
                               

–      Hitunglah luas dan keliling bangun diatas!

–      dst.

 

Format Kriteria Penilaian      

Produk ( hasil diskusi )

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

Konsep * semua benar

* sebagian besar benar

* sebagian kecil benar

* semua salah

4

3

2

1

 

Performansi

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

2.

Pengetahuan

 

 

Sikap

* Pengetahuan

* kadang-kadang Pengetahuan

* tidak Pengetahuan

* Sikap

* kadang-kadang Sikap

* tidak Sikap

4

2

1

4

2

1

 

Lembar Penilaian

No

Nama Siswa

Performan

Produk

Jumlah Skor

Nilai

Pengetahuan

Sikap

1.

2.

3.

4.

5.

           

CATATAN :

  Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 10.

@ Untuk siswa yang tidak memenuhi syarat penilaian KKM maka diadakan Remedial.

                                                                                        …………, ………………….20 …

        Mengetahui                                                                               

        Kepala Sekolah                                                      Guru Mapel Matematika

 

 

          …………………………….                                            …………………………….

NIP :                                                                     NIP :

 


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP )

Sekolah                               :   …………………….

Mata Pelajaran                  :   Matematika

Kelas/semester                   :   IV (Empat) /1 (satu)

Pertemuan ke                    :   1-4

Alokasi waktu                    :   8 x 35 menit        

Standar  Kompetensi        :

4.  Menggunakan konsep keliling dan luas bangun datar sederhana dalam pemecahan masalah

 

  1. Kompetensi Dasar

4.2  Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan keliling dan luas jajargenjang dan segitiga

 

  1. Tujuan Pembelajaran**

Peserta didik dapat :

  • Menyelesaikan soal cerita yang berhubungan dengan keliling dan luas jajargenjang
  • Menyelesaikan soal cerita yang berhubungan dengan keliling dan luas segitiga

 

Karakter siswa yang diharapkan :   Disiplin ( Discipline ),

Rasa hormat dan perhatian ( respect )

Tekun ( diligence )  dan  Tanggung jawab ( responsibility )

 

  1. Materi Ajar

luas dan keliling bangun datar

 

  1. Metode Pembelajaran

Diskusi, Tanya Jawab, dan Latihan

 

  1. Langkah-langkah Pembelajaran

Pertemuan ke 1-4

  • Kegiatan awal

–      Apresepsi/ Motivasi

–      Mendengarkan ceritra menarik yang berhubungan dengan keliling dan luas segitiga dan jajargenjang

  •   Kegiatan Inti

&    Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F Siswa dapat Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan keliling dan luas jajargenjang dan segitiga

&   Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F Melakukan diskusi dan latihan dengan fasilitas soal-soal

&    Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa

F Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

  • Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F Menyimpulkan materi

F Mengevaluasi kegiatan pembelajaran

F Memberikan  pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

 

  1. Alat/Bahan dan Sumber Belajar
  • Buku Pelajaran Matematika untuk Sekolah Dasar Kelas 4 .
  • Matematika SD untuk Kelas IV
  • Matematika Progesif  Teks Utama SD Kelas 4

 

  1. Penilaian

Indikator Pencapaian

Kompetensi

Teknik Penilaian

Bentuk Instrumen

Instrumen/ Soal

 

  • Menghitung keliling dan luas jajargenjang

 

  • Menghitung keliling dan luas segitiga

 

 

Tugas Individu dan Kelompok

 

 

 

 

Laporan dan unjuk kerja

 

Uraian Objektif

 

 

 

  • Sebuah tanah berbentuk segitiga dengan panjang 50 m dan lebar 30 m berapa m2 luas tanah tersebut?
  • Adik berlari mengelilingi sebuah lapang yang berbentuk jajar genjang sebanyak satu putaran. Jika panjangnya 25 m dan sisi miringnya 15 m, sudah menempuh berapa meterkah Adi berlari?

 

 

 

 

 

 

 

 

Format Kriteria Penilaian      

Produk ( hasil diskusi )

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

Konsep * semua benar

* sebagian besar benar

* sebagian kecil benar

* semua salah

4

3

2

1

 

Performansi

No.

Aspek

Kriteria

Skor

1.

2.

Pengetahuan

 

 

 

Sikap

* Pengetahuan

* kadang-kadang Pengetahuan

* tidak Pengetahuan

 

* Sikap

* kadang-kadang Sikap

* tidak Sikap

4

2

1

4

2

1

 

Lembar Penilaian

No

Nama Siswa

Performan

Produk

Jumlah Skor

Nilai

Pengetahuan

Sikap

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

           

CATATAN :

  Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 10.

@ Untuk siswa yang tidak memenuhi syarat penilaian KKM maka diadakan Remedial.

 

                                                                                        …………, ………………….20 …

        Mengetahui                                                                               

        Kepala Sekolah                                                      Guru Mapel Matematika

 

 

          …………………………….                                            …………………………….

NIP :                                                                     NIP :

 

KLASIFIKASI BENTUK PEMERINTAHAN NEGARA KLASIFIKASI BENTUK PEMERINTAHAN NEGARA

KLASIFIKASI BENTUK PEMERINTAHAN NEGARA KLASIFIKASI BENTUK PEMERINTAHAN NEGARA

     Klasifikasi bentuk negara, Bentuk pemerintahan, dan sistem pemerintahan negara – negara di dunia dapat disajikan dalam tabel berikut ini: No Kategori Keterangan 1. 2. 3. 4. 5. 6. Bentuk negara Bentuk Pemerintahan KlasikBentuk Pemerintahan modern (jelineck dan Leon Duguit) Sistem Pemerintahan dalam arti sangat luas Sistem pemerintahan dalam arti luas Sistem pemerintahan dalam arti sempit 1. kesatuan, misalnya: Indonesia, singapura,argentina, Armenia, Cina, denmark, Irak, Iran, Italia,Kongo,Monako,Pakistan, filipina, Spanyol, Swedia, Suriah, dan Turki. 2. Serikat atau federasi, misalnya: Amerika Serikat, Brasilia, India, jerman, Komoro, malaysia, Nigeria, tanznia , dan meksiko. 1. Aristototeles: monarki, tirani, aristokrasi, oligarki,republik/politea, dan demokrasi. 2. Polibus: monarki, tirani, aristokrasi , oligarki ,demokrasi,dan oklokrasi/anarki. 1. Republik, misalnya: Amerika, Insonesia, Suriname, Suriah, Taiwan, Ukraina, Uganda, dan venezuela. 2. Monarki, Misalnya: Thailand, Tongo, Yordania, Swedia, Spanyol, nepal, Norwegia, Monako, Maroko, Luxemburg, Jepang, Inggris, Denmark, Brunei, belgia, Belanda, dan Arab Saudi. Tatan yang berupa struktur dari suatu negara dengan menitik beratkan pada hubungan antar negara dengan rakyat. Pengertian seperti ini akan menimbulkan model pemerintahan monarki, aristokrasi, dan demokrasi. Suatu tatanan atau strukrur pemerintahan negara bertitik tolak dari hubungan antara semua organ negara. Kajian sistem pemerintahan negara dalam arti luas seperti ini meliputi kesatuan, serikat (federal), dan konfederasi. Suatu tatanan atau struktur pemerintahan yang bertitik tolak hubungan sebagian organ negara yang di tingkat pusat, khususnya antara eksekutif dan legislatif. Model struktur pemerintahan tersebut adalah sebagai berikut: – Sistem Parlementer: parlemen (legislatif) mempunyai kedudukan yang lebih tinggi dibanding eksekutif, contoh: Inggris, India, Belanda, jepang, Italia, Sudan, Thailand,nepal, dan Mesir. – Sistem Presidensial: Parlemen (legislatif) dan Pemerintah (eksekutif) mempunyai kedudukan yang sama dan saling melakukan kontrol (check and balance), Contoh: Amerika Serikat, Indonesia, brunei Darussalam, Paraguay, dan Swedia. – Sistem Pemerintahan dengan pengawasan Langsung Oleh Rakyat: Eksekutif merupakan bagian yang tak terpisahkan dari legislatif. Oleh karena itu, parlemen tidak diberi kewenangan untuk melakukan pengawasan kepada eksekutif, sehingga yang berhak mengawasi parlemen rakyat secara langsung. Contohnya: Swiss. Glosarium: – Abolisi : Peniadaan peristiwa pidana – Amnesti : pengampunan atau penghapusan hukuman yang diberikan kepala negara seseorang atau sekelompok orang telah melakukan tindak pidana tertentu – Aristokrasi : pemerintahan berada dibawah pemerintahan kaum bangsawan – Borjuis : Kelas masyarakat dari golongan menegah keatas – Check and balance : Saling menguji dan mengadakan perimbangan – Demokrasi : Bentuk atau sistem pemerintahan yang seluruh rakyatnya turut serta memerintah dengan perantaraan wakilnya – Division of Power : Sistem pembagian kekuasaan – Dominion : Negara yang merdeka dan berpemerintah sendiri Jenis Kekuasaan, Bentuk Negara dan Sistem Pemerintahan Diposkan oleh seta basri tanggal 22 Februari 2009 Dalam mempelajari ilmu politik kita kerap ‘dipusingkan’ oleh berbagai macam istilah yang satu sama lain saling berbeda. Peristilahan yang seringkali ditemukan tersebut misalnya monarki, tirani, aristokrasi, oligarki, demokrasi, mobokrasi, federasi, kesatuan, konfederasi, presidensil, dan parlementer. Bagaimana kita harus mengkategorikan masing-masing istilah tersebut? Apa beda antara monarki dengan parlementer? Sama atau berbedakah pengertian antara tirani dengan monarki? Dalam konteks apa kita berbicara mengenai presidensil atau oligarki? ‘Pemusingan’ ini merupakan awal dari proses belajar, dan jangan kita surut, melainkan terus maju dengan membaca. Jika kita berbicara mengenai monarki, tirani, aristokrasi, oligarki, demokrasi, dan mobokrasi, berarti kita tengah berbicara mengenai jenis-jenis kekuasaan. Jika kita berbicara mengenai federasi, kesatuan, dan konfederasi, berarti kita tengah berbicara mengenai bentuk-bentuk negara. Jika kita berbicara mengenai presidensil dan parlementer berarti kita tengah berbicara mengenai bentuk-bentuk pemerintahan. Jika kita berbicara mengenai jenis kekuasaan, berarti kita tengah berbicara mengenai apakah kekuasaan itu dipegang oleh satu tangan (mono), beberapa tangan atau orang (few), ataukah banyak tangan atau orang (many). Definisi kekuasaan adalah kemampuan seseorang atau sekelompok orang untuk mempengaruhi pihak lain agar mereka menuruti keinginan atau maksud si pemberi pengaruh. Dalam hal ini, pihak pemberi pengaruh dapat berwujud mono, few, atau many. Jika kita berbicara mengenai bentuk negara, berarti kita tengah membicarakan bagaimana sifat atau hubungan antara kekuasaan pusat saat berhadapan dengan daerah. Hubungan seperti ini disebut pula sebagai hubungan vertikal, artinya ‘pusat’ diasumsikan berada di atas ‘daerah’, dalam mana keberadaan pusat di ‘atas’ tersebut berbeda derajatnya baik di negara kesatuan, federasi, atau konfederasi. Akhirnya, jika kita berbicara mengenai bentuk pemerintahan, berarti kita tengah berbicara mengenai kekuasaan dalam arti horizontal, khususnya seputar hubungan antara legislatif dengan eksekutif. Legislatif dan eksekutif, dalam doktrin Trias Politika adalah setara, yang satu tidak lebih berkuasa atau lebih tinggi posisinya ketimbang yang lain. Dalam hubungan horizontal inilah kita akan menemui pembicaraan mengenai presidensil atau parlementer. A. Jenis-Jenis Kekuasaan 1. Monarki dan Tirani Monarki berasal dari kata ‘monarch’ yang berarti raja, yaitu jenis kekuasaan politik di mana raja atau ratu sebagai pemegang kekuasaan dominan negara (kerajaan). Para pendukung monarki biasanya mengajukan pendapat bahwa jenis kekuasaan yang dipegang oleh satu tangan ini lebih efektif untuk menciptakan suatu stabiltas atau konsensus di dalam proses pembuatan kebijakan. Perdebatan yang bertele-tele, pendapat yang beragam, atau persaingan antarkelompok menjadi relatif terkurangi oleh sebab cuma ada satu kekuasaan yang dominan. Negara-negara yang menerapkan jenis kekuasaan monarki hingga saat ini adalah Inggris, Swedia, Denmark, Belanda, Norwegia, Belgia, Luxemburg, Jepang, Muangthai, dan Spanyol. Di negara-negara ini, monarki menjadi instrumen pemersatu yang cukup efektif, misalnya sebagai simbol persatuan antar berbagai kelompok yang ada di tengah masyarakat. Kita perhatikan negara yang modern dan maju seperti Inggris dan Jepang pun masih menerapkan sistem monarki. Namun, di negara-negara ini, penguasa monarki harus berbagi kekuasaan dengan pihak lain, terutama parlemen. Proses berbagi kekuasaan tersebut dikukuhkan lewat konstitusi (Undang-undang Dasar), dan sebab itu, monarki di era negara-negara modern sesungguhnya bukan lagi absolut melainkan bersifat monarki konstitusional. Bahkan, kekuasaannya hanya bersifat simbolik (sekadar kepala negara) ketimbang amat menentukan praktek pemerintahan sehari-hari (kepala pemerintahan). Di ke-10 negara monarki yang telah disebut di atas, pihak yang relatif lebih berkuasa untuk menentukan jalannya pemerintahan adalah parlemen dengan perdana menteri sebagai kepala pemerintahannya. Jenis monarki lainnya yang kini masih ada adalah Arab Saudi. Negara ini berupa kerajaan dan raja adalah sekaligus kepala negara dan pemerintahan. Kekuasaan raja tidak dibatasi secara konstitusional, tidak ada partai politik dan oposisi di sana. Pola kekuasaan di Arab Saudi juga dikenal sebagai dinasti (Dinasti al-Saud), di mana pewaris raja adalah keturunannya. Bentuk pemerintahan yang buruk di dalam satu tangan adalah Tirani. Tiran-tiran kejam yang pernah muncul dalam sejarah politik dunia misalnya Kaisar Nero, Caligula, Hitler, atau Stalin. Meskipun Hitler atau Stalin memerintah di era negara modern, tetapi jenis kekuasaan yang mereka jalankan pada hakekatnya terkonsentrasi pada satu tangan, di mana keduanya sama sekali tidak mau membagi kekuasaan dengan pihak lain, dan kerap kali bersifat kejam baik terhadap rakyat sendiri maupun lawan politik. 2. Aristokrasi dan Oligarki Dalam jenis kekuasaan monarki, raja atau ratu biasanya bergantung pada dukungan yang diberikan oleh para penasihat dan birokrat. Jika kekuasaan lebih banyak ditentukan oleh orang-orang ini (penasihat dan birokrat) maka jenis kekuasaan tidak lagi berada pada satu orang (mono) melainkan beberapa (few). Aristokrasi sendiri merupakan pemerintahan oleh sekelompok elit (few) dalam masyarakat, di mana mereka ini mempunyai status sosial, kekayaan, dan kekuasaan politik yang besar. Ketiga hal ini dinikmati secara turun-temurun (diwariskan), menurun dari orang tua kepada anak. Jenis kekuasaan aristokrasi ini disebut pula sebagai jenis kekuasaan kaum bangsawan (aristokrasi). Biasanya, di mana ada kelas aristokrat yang dominan secara politik, maka di sana ada pula monarki. Namun, jenis kekuasaan oleh beberapa orang ini —aristokrasi— tidak bertahan lama, oleh sebab orang-orang yang orang tuanya bukan bangsawan pun bisa duduk mempengaruhi keputusan politik negara asalkan mereka berprestasi, kaya, berpengaruh, dan cerdik. Jika kenyataan ini terjadi, yaitu peralihan dari kekuasaan para bangsawasan ke kelompok non-bangsawan, maka hal tersebut dinyatakan sebagai peralihan atau pergeseran dari aristokrasi menuju oligarki. Untuk menggambarkan peralihan di atas, baiklah kami kemukakan apa yang terjadi di Inggris. Sebelum terjadinya Revolusi Industri padaa abad ke-18 —tepatnya sebelum mesin uap ditemukan oleh James Watt— Inggris menganut jenis kekuasaan monarki dengan kaum bangsawasan (aristokrat) sebagai pemberi pengaruh yang besar. Namun, setelah Revolusi Industri mulai menunjukkan efek, yaitu berupa munculnya kelas menengah baru (pengusaha baru yang kekayaan diperoleh sendiri bukan diwariskan), maka kekuasaan kaum bangsawasan dalam mempengaruhi kekuasaan monarki mulai ‘digerogoti.’ Kelas menengah baru ini mulai menentukan jalannya kekuasaan di parlemen, dan, pengaruh kaum ‘Orang Kaya Baru’ ini dinyatakan sebagai jenis kekuasaan oligarki. Hingga saat ini, di parlemen Inggris terdapat dua kamar yaitu House of Lords dan House of Commons. Kamar yang pertama berisikan kaum bangsawan (namanya didahului dengan Sir), sementara yang kedua banyak diisi oleh kaum kaya yang berpengaruh, meskipun mereka bukan berdarah bangsawan. House of Commons lebih menentukan jalannya parlemen Inggris ketimbang House of Lords. Dengan demikian, oligarki-lah yang lebih berkuasa di Inggris ketimbang aristokrasi pada masa kini. 3. Demokrasi dan Mobokrasi Jika kekuasaan dipegang oleh seluruh rakyat, bukan oleh mono atau few, maka kekuasaan tersebut dinamakan demokrasi. Di dalam sejarah politik, jenis kekuasaan demokrasi yang dikenal terdiri dari dua kategori. Kategori pertama adalah demokrasi langsung (direct democracy) dan demokrasi perwakilan (representative democracy). Demokrasi langsung berarti rakyat memerintah dirinya secara langsung, tanpa perantara. Salah satu pendukung demokrasi langsung adalah Jean Jacques Rousseau, di mana Rousseau ini mengemukakan 4 kondisi yang memungkinkan bagi dilaksanakannya demokrasi langsung yaitu : 1. Jumlah warganegara harus kecil. 2. Pemilikan dan kemakmuran harus dibagi secara merata (hampir merata). 3. Masyarakat harus homogen (sama) secara budaya. 4. Terpenuhi di dalam masyarakat kecil yang bermata pencaharian pertanian. Pertanyaan kemudian adalah: Mungkinkan keadaan yang digambarkan Rousseau itu ada di era negara modern saat ini? Jumlah warganegara negara-negara di dunia rata-rata berada di atas jumlah 1-2 juta jiwa, pemilikan harta sama sekali tidak merata, secara budaya masyarakat relatif heterogen (beragam) yang ditambah dengan infiltrasi budaya asing, dan pencaharian penduduk dunia tengah beralih dari pertanian ke industri. Masih mungkinkah demokrasi langsung dilaksanakan? Di dalam demokrasi langsung, memang kedaulatan rakyat lebih terpelihara oleh sebab kekuasaannya tidak diwakilkan. Semua warganegara ikut terlibat di dalam proses pengambilan keputusan, tanpa ada yang tidak ikut serta. Namun, di zaman pelaksanaan demokrasi langsung sendiri, yaitu di masa negara-kota Yunani Kuno, ada beberapa kelompok masyarakat yang tidak diizinkan untuk ikut serta di dalam proses demokrasi langsung yaitu: budak, perempuan, dan orang asing. Dengan alasan kelemahan demokrasi langsung, terutama oleh ketidakrealistisannya untuk diberlakukan dalam keadaan negara modern, maka demokrasi yang saat ini dikembangkan adalah demokrasi perwakilan. Di dalam demokrasi perwakilan, tetap rakyat yang memerintah. Namun, itu bukan berarti seluruh rakyat berbondong-bondong datang ke parlemen atau istana negara untuk memerintah atau membuat UU. Tentu tidak demikian. Rakyat terlibat secara ‘total’ di dalam mekanisme pemilihan pejabat (utamanya anggota parlemen) lewat Pemilihan Umum periodik (misal: 4 atau 5 tahun sekali). Dengan memilih si anggota parlemen, rakyat tetap berkuasa untuk membuat UU, akan tetapi keterlibatan tersebut melalui si wakil. Wakil ini adalah orang yang mendapat delegasi wewenang dari rakyat. Di Indonesia, 1 orang wakil rakyat (anggota parlemen) kira-kira mewakili 300.000 orang pemilih. Dengan demokrasi perwakilan, rakyat tidak terlibat secara penuh di dalam membuat UU negara. Misalnya saja, dari hampir 200 juta jiwa warganegara Indonesia, proses pemerintahan demokrasi di tingkat parlemen hanya dilakukan oleh 500 orang wakil rakyat yang duduk menjadi anggota DPR. Bandingkan kalau saja Indonesia menerapkan demokrasi langsung di mana 200 juta rakyat Indonesia duduk di parlemen. Kacau dan pasti memakan biaya mahal, bukan? Dengan kenyataan ini maka demokrasi perwakilan lebih praktis ketimbang demokrasi langsung. Dalam demokrasi, baik langsung ataupun tidak langsung, keterlibatan rakyat menjadi tujuan utama penyelenggaraan negara. Masing-masing individu rakyat pasti ingin kepentinganyalah yang terlebih dahulu dipenuhi. Oleh sebab keinginan tersebut ingin didahulukan, dan pihak lain pun sama, dan jika hal ini berujung pada situasi chaos (kacau) bahkan perang (bellum omnium contra omnes — perang semua lawan semua), maka bukan demokrasi lagi namanya melainkan mobokrasi. Mobokrasi adalah bentuk buruk dari demokrasi, di mana rakyat memang berdaulat tetapi negara berjalan dalam situasi perang dan tidak ada satu pun kesepakatan dapat dibuat secara damai. B. Bentuk-Bentuk Negara Bentuk-bentuk negara yang dikenal hingga saat ini terdiri dari tiga bentuk yaitu Konfederasi, Kesatuan, dan Federal. Meskipun demikian, bentuk negara Konfederasi kiranya jarang diterapkan di dalam bentuk-bentuk negara pada masa kini. Namun, untuk keperluan analisis, baiklah di dalam materi kuliah ini dicantumkan pula masalah Konfederasi minimal untuk lebih meluaskan wawasan kita mengenai bentuk-bentuk negara yang ada. 1. Negara Konfederasi Bagi L. Oppenheim, “konfederasi terdiri dari beberapa negara yang berdaulat penuh yang untuk mempertahankan kedaulatan ekstern (ke luar) dan intern (ke dalam) bersatu atas dasar perjanjian internasional yang diakui dengan menyelenggarakan beberapa alat perlengkapan tersendiri yang mempunyai kekuasaan tertentu terhadap negara anggota Konfederasi, tetapi tidak terhadap warganegara anggota Konfederasi itu.” Menurut kepada definisi yang diberikan oleh L. Oppenheim di atas, maka Konfederasi adalah negara yang terdiri dari persatuan beberapa negara yang berdaulat. Persatuan tersebut diantaranya dilakukan demi mempertahankan kedaulatan dari negara-negara yang masuk ke dalam Konfederasi tersebut. Pada tahun 1963, Malaysia dan Singapura pernah membangun suatu Konfederasi, yang salah satunya dimaksudkan untuk mengantisipasi politik luar negeri yang agresif dari Indonesia di masa pemerintahan Sukarno. Malaysia dan Singapura mendirikan Konfederasi lebih karena alasan pertahanan masing-masing negara. Dalam Konfederasi, aturan-aturan yang ada di dalamnya hanya berefek kepada masing-masing pemerintah (misal: pemerintah Malaysia dan Singapura), dengan tidak mempengaruhi warganegara (individu warganegara) Malaysia dan Singapura. Meskipun terikat dalam perjanjian, pemerintah Malaysia dan Singapura tetap berdaulat dan berdiri sendiri tanpa intervensi satu negara terhadap negara lainnya di dalam Konfederasi. Miriam Budiardjo menjelaskan bahwa Konfederasi itu sendiri pada hakekatnya bukan negara, baik ditinjau dari sudut ilmu politik maupun dari sudut hukum internasional. Keanggotaan suatu negara ke dalam suatu Konfederasi tidaklah menghilangkan ataupun mengurangi kedaulatan setiap negara yang menjadi anggota Konfederasi. Untuk lebih jelasnya, mari kita lihat skema berikut : Garis putus-putus yang melambangkan ‘rantai komando’ dari Konfederasi menuju Pemerintah Negara A, B, dan C, dimaksudkan guna menunjukkan hirarki yang kurang tegas antara kedua ‘negara’ tersebut (tanpa petunjuk panah plus garis putus-putus). Dapat dilihat misalnya, garis ‘komando’ hanya beranjak dari Konfederasi menuju pemerintah negara A, B, dan C, tetapi tidak pada warganegara di ketiga negara. Garis ‘komando’ langsung terhadap warganegara di masing-masing negara dilakukan oleh pemerintah masing-masing. Kesediaan pemerintah ketiga negara berdaulat untuk bergabung ke dalam konfederasi lebih disebabkan oleh motivasi sukarela ketimbang kewajiban. Pengaruh Konfederasi terhadap ketiga negara berdaulat (A, B, dan C) hanya bersifat kecil saja. Mengenai ‘lingkaran’ yang melingkupi masing-masing pemerintah dan negara bagaian mengindikasikan kedaulatan yang tetap ada di masing-masing negara anggota Konfederasi. 2. Kesatuan Negara Kesatuan adalah negara yang pemerintah pusat atau nasional memegang kedudukan tertinggi, dan memiliki kekuasaan penuh dalam pemerintahan sehari-hari. Tidak ada bidang kegiatan pemerintah yang diserahkan konstitusi kepada satuan-satuan pemerintahan yang lebih kecil (dalam hal ini, daerah atau provinsi). Dalam negara Kesatuan, pemerintah pusat (nasional) bisa melimpahkan banyak tugas (melimpahkan wewenang) kepada kota-kota, kabupaten-kabupaten, atau satuan-satuan pemerintahan lokal. Namun, pelimpahan wewenang ini hanya diatur oleh undang-undang yang dibuat parlemen pusat (di Indonesia DPR-RI), bukan diatur di dalam konstitusi (di Indonesia UUD 1945), di mana pelimpahan wewenang tersebut bisa saja ditarik sewaktu-waktu. Pemerintah pusat mempunyai wewenang untuk menyerahkan sebagian kekuasaannya kepada daerah berdasarkan hak otonomi, di mana ini dikenal pula sebagai desentralisasi. Namun, kekuasaan tertinggi tetap berada di tangan pemerintah pusat dan dengan demikian, baik kedaulatan ke dalam maupun kedaulatan ke luar berada pada pemerintah pusat. Miriam Budiardjo menulis bahwa yang menjadi hakekat negara Kesatuan adalah kedaulatannya tidak terbagi dan tidak dibatasi, di mana hal tersebut dijamin di dalam konstitusi. Meskipun daerah diberi kewenangan untuk mengatur sendiri wilayahnya, tetapi itu bukan berarti pemerintah daerah itu berdaulat, sebab pengawasan dan kekuasaan tertinggi tetap berada di tangan pemerintah pusat. Pemerintah pusat-lah sesungguhnya yang mengatur kehidupan setiap penduduk daerah. Keuntungan negara Kesatuan adalah adanya keseragaman Undang-Undang, karena aturan yang menyangkut ‘nasib’ daerah secara keseluruhan hanya dibuat oleh parlemen pusat. Namun, negara Kesatuan bisa tertimpa beban berat oleh sebab adanya perhatian ekstra pemerintah pusat terhadap masalah-masalah yang muncul di daerah. Penanganan setiap masalah yang muncul di daerah kemungkinan akan lama diselesaikan oleh sebab harus menunggu instruksi dari pusat terlebih dahulu. Bentuk negara Kesatuan juga tidak cocok bagi negara yang jumlah penduduknya besar, heterogenitas (keberagaman) budaya tinggi, dan yang wilayahnya terpecah ke dalam pulau-pulau. Untuk lebih memperjelas masalah negara Kesatuan ini, baiklah kami buat skema berikut : Ada sebagian kewenangan yang didelegasikan pemerintah pusat kepada pemerintah daerah, yang dengan kewenangan tersebut pemerintah daerah mengatur penduduk yang ada di dalam wilayahnya. Namun, pengaturan pemerintah daerah terhadap penduduk di wilayahnya lebih bersifat ‘instruksi dari pusat’ ketimbang improvisasi dan inovasi pemerintah daerah itu sendiri. Dalam negara Kesatuan, pemerintah pusat secara langsung mengatur masing-masing penduduk yang ada di setiap daerah. Misalnya, pemerintah pusat berwenang menarik pajak dari penduduk daerah, mengatur kepolisian daerah, mengatur badan pengadilan, membuat kurikulum pendidikan yang bersifat nasional, merelay stasiun televisi dan radio pemerintah ke seluruh daerah, dan bahkan menunjuk gubernur kepala daerah. 3. Federasi Negara Federasi ditandai adanya pemisahan kekuasaan negara antara pemerintahan nasional dengan unsur-unsur kesatuannya (negara bagian, provinsi, republik, kawasan, atau wilayah). Pembagian kekuasaan ini dicantumkan ke dalam konstitusi (undang-undang dasar). Sistem pemerintahan Federasi sangat cocok untuk negara-negara yang memiliki kawasan geografis luas, keragaman budaya daerah tinggi, dan ketimpangan ekonomi cukup tajam. Apakah ada perbedaan antara Konfederasi dengan Federasi ? Ya, ada! Negara-negara yang menjadi anggota suatu Konfederasi tetap merdeka sepenuhnya atau berdaulat, sedangkan negara-negara yang tergabung ke dalam suatu Federasi kehilangan kedaulatannya, oleh sebab kedaulatan ini hanya ada di tangan pemerintahan Federasi. Di Amerika Serikat, terdapat 50 negara bagian semisal Alabama, New Hampshire, New Mexico, Maine, Utah, Wisconsin, South Dakota, Wyoming, West Virginia, Nevada, New Jersey, Florida, Hawaii, Alaska, New Mexico, California, Kansas, Phoenix, Nebraska, Pennsylvania, atau Texas. Negara-negara bagian ini tidaklah berdaulat sendiri-sendiri melainkan kedaulatan tersebut hanya ada di tangan pemerintah Federasi yang dikenal sebagai United States of America (Amerika Serikat) dengan ibukotanya di Washington D.C. (District Columbia) itu! Bagaimana selanjutnya, adakah perbedaan antara negara Federasi dengan negara Kesatuan ? Ya, juga ada! Negara-negara bagian suatu Federasi memiliki wewenang untuk membentuk undang-undang dasar sendiri serta pula wewenang untuk mengatur bentuk organisasi sendiri dalam batas-batas konstitusi federal, sedangkan di dalam negara Kesatuan, organisasi pemerintah daerah secara garis besar telah ditetapkan oleh undang-undang dari pusat. Selanjutnya pula, dalam negara Federasi, wewenang membentuk undang-undang pusat untuk mengatur hal-hal tertentu telah terperinci satu per satu dalam konstitusi Federal, sedangkan dalam negara Kesatuan, wewenang pembentukan undang-undang pusat ditetapkan dalam suatu rumusan umum dan wewenang pembentukan undang-undang lokal tergantung pada badan pembentuk undang-undang pusat itu. Berikut hirarki negara Federasi : Di dalam negara Federasi, kedaulatan hanya milik pemerintah Federal, bukan milik negara-negara bagian. Namun, wewenang negara-negara bagian untuk mengatur penduduk di wilayahnya lebih besar ketimbang pemerintah daerah di negara Kesatuan. Wewenang negara bagian di negara Federasi telah tercantum secara rinci di dalam konstitusi federal, misalnya mengadakan pengadilan sendiri, memiliki undang-undang dasar sendiri, memiliki kurikulum pendidikan sendiri, mengusahakan kepolisian negara bagian sendiri, bahkan melakukan perdagangan langsung dengan negara luar seperti pernah dilakukan pemerintah Indonesia dengan negara bagian Georgia di Amerika Serikat di masa Orde Baru. Kendatipun negara bagian memiliki wewenang konstitusi yang lebih besar ketimbang negara Kesatuan, kedaulatan tetap berada di tangan pemerintah Federal yaitu dengan monopoli hak untuk mengatur Angkatan Bersenjata, mencetak mata uang, dan melakukan politik luar negeri (hubungan diplomatik). Kedaulatan ke dalam dan ke luar di dalam negara Federasi tetap menjadi hak pemerintah Federal bukan negara-negara bagian. Korelasi Demografis dengan Bentuk Negara dan Pemerintahan Guna memperlihatkan korelasi antara bentuk negara, luas wilayah, jumlah penduduk, bentuk pemerintahan, dan bentuk negara, di bawah ini kami cantumkan 20 negara dari beragam belahan dunia. Perhatikan tabel di bawah ini : Dari tabel di atas dapat kita sama-sama lihat bahwa negara-negara dengan luas wilayah besar (di atas 1 juta kilometer persegi), biasanya memilih bentuk negara Federasi, kecuali Indonesia, Mesir, dan Bolivia. Namun, antara Indonesia, Mesir dan Bolivia terdapat sejumlah perbedaan. Indonesia terpecah ke dalam pulau-pulau di mana penduduk di masing-masing pulau tersebut memiliki budaya yang saling berbeda. Sementara Mesir dan Bolivia seluruh wilayahnya berada di daratan. Jumlah penduduk Bolivia dan Mesir pun jauh berada di bawah jumlah penduduk Indonesia. Anda pun dapat menganalisis berdasarkan tabel di atas khususnya sehubungan dengan masalah keragaman budaya di masing-masing negara dengan pemilihan bentuk negara (Federasi atau Kesatuan). Di Indonesia sendiri, Provinsi Nangroe Aceh Darussalam telah diberi hak untuk menerapkan sistem hukum sendiri (syariat Islam), tetapi tetap tidak diperbolehkan memiliki angkatan perang, mata uang, dan melakukan politik luar negeri sendiri. Apakah Indonesia tengah berjalan menuju bentuk negara Federasi atau tidak? Bagaimana argumentasi Anda? C. Bentuk Pemerintahan Pengantar. Pemerintahan tidak sekedar menyangkut pihak eksekutif, melainkan juga eksekutif. Dalam pembicaraan mengenai bentuk pemerintahan, kita sekaligus menelaah hubungan antara badan eksekutif dengan legislatif. Pembicaraan ini juga menyangkut bagaimana proses perekrutan anggota eksekutif dan legislatif di suatu negara. Dua bentuk pemerintahan yang paling luas digunakan negara-negara di dunia adalah Parlementer dan Presidensil. Kedua bentuk tersebut memiliki mekanisme perekrutan yang berbeda satu dengan lainnnya. 1. Bentuk Pemerintahan Parlementer Dalam sistem Parlementer, warganegara tidak memilih kepala negara secara langsung. Mereka memilih anggota-anggota dewan perwakilan rakyat, yang diorganisasi ke dalam satu atau lebih partai politik. Umumnya, sistem Parlementer mengindikasikan hubungan kelembagaan yang erat antara eksekutif dan legislatif. Kepala pemerintahan dalam sistem Parlementer adalah perdana menteri (disebut Premier di Italia atau Kanselir di Jerman). Perdana menteri memilih menteri-menteri serta membentuk kabinet berdasarkan suatu ‘mayoritas’ dalam parlemen (berdasarkan jumlah suara yang didapat masing-masing partai di dalam Pemilu). Untuk lebih memberi kejelasan mengenai sistem Parlementer ini, baiklah digambarkan terlebih dahulu skema berikut : Dalam bentuk pemerintahan parlementer, pemilu hanya diadakan satu macam yaitu untuk memilih anggota parlemen. Lewat mekanisme pemilihan umum, warganegara memilih wakil-wakil mereka untuk duduk di parlemen. Wakil-wakil yang mereka pilih tersebut merupakan anggota dari partai-partai politik yang ikut serta di dalam pemilihan umum. Jika sebuah partai memenangkan suara secara mayoritas (misalnya 51% suara pemilih), maka secara otomatis, ketua partai tersebut menjadi perdana menteri. Selanjutnya, tugas yang harus dilakukan si perdana menteri ini adalah membentuk kabinet, di mana anggota-anggota kabinet diajukan oleh para anggota parlemen terpilih, sehingga anggota kabinet dapat berasal baik dari partainya sendiri maupun partai saingannya yang punya jumlah suara signifikan. Menteri-menteri inilah yang nantinya mengarahkan atau mengepalai kementerian-kementerian yang dibentuk. Jika pemilu tidak menghasilkan jumlah suara mayoritas (misalnya 30% hingga 50%), maka partai-partai harus berkoalisi untuk kemudian memilih siapa perdana menterinya. Biasanya, partai dengan jumlah suara paling besar-lah yang ketua partainya menjadi perdana menteri di dalam koalisi (kabinet koalisi). Susunan kabinet pun, dengan koalisi ini, tidak bisa dimonopoli oleh satu partai saja, layaknya ketika pemilu menghasilkan suara mayoritas 51%. Masing-masing partai yang berkoalisi biasanya menuntut ‘jatah’ menteri sesuai dengan jumlah suara yang mereka hasilkan dalam pemilu. Untuk selanjutnya, perdana menteri (beserta kabinetnya) bertanggung jawab kepada parlemen sebagai representasi rakyat hasil pemilihan umum. Dalam bentuk parlementer, perdana menteri menjadi kepala pemerintahan sekaligus pemimpin partai. Dalam sistem parlementer, partai yang menang dan masuk ke dalam kabinet menjadi ‘pemerintah’ sementara yang tetap berada di dalam parlemen menjadi ‘oposisi.’ Hal yang menarik adalah, anggota-angggota parlemen yang menjadi oposisi membentuk semacam ‘kabinet bayangan.’ Jika kabinet pemerintah ‘jatuh’, maka ‘kabinet bayangan’ inilah yang akan menggantikannya lewat pemilu ‘yang dipercepat’ atau pemilihan perdana menteri baru. Sistem ‘kabinet bayangan’ ini berlangsung efektif di Inggris di mana ‘kabinet bayangan’ tersebut bekerja layaknya kabinet pemerintah dan … digaji pula. Matthew Soberg Shugart menyatakan bahwa, bentuk pemerintahan parlementer murni adalah sebagai berikut : 1. Executive authority, consisting of a prime minister and cabinet, arises out of the legislative assembly; 2. The executive is at all times subject to potential dismissal via a vote of “no confidence” by a majority of the legislative assembly. Shugart menekankan bahwa hubungan antara legislatif dan eksekutif dalam parlementer bersifat hirarkis. Dalam poin 1, otoritas eksekutif terdiri atas perdana menteri dan kabinet. Keduanya lahir dari parlemen (legislatif). Karena keduanya lahir dari parlemen, maka baik perdana menteri ataupun anggota kabinet merupakan sasaran potensial bagi “mosi tidak percaya” yang disuarakan oleh parlemen. Mudahnya, posisi perdana menteri dan para menterinya amat bergantung pada kepercayaan politik yang diberikan para anggota parlemen. Sebab itu, secara hirarkis, posisi perdana menteri dan anggota kabinet ada di bawah parlemen atau, eksekutif berada di bawah legislatif. Shugart juga menambahkan bahwa sistem pemerintahan Parlementer punya 2 varian, yaitu : (1) Parlementer Mayoritas dan (2) Parlementer Transaksional. Parlementer Mayoritas. Sistem ini berkembang kala satu partai memperoleh mayoritas kursi di parlemen. Jika terjadi kondisi seperti ini, maka hubungan antara legislatif dan eksekutif bersifat hirarkis di mana legislatif berada di atas eksekutif. Kajian yang dilakukan Walter Bagehot (1867-1963) menunjukkan derajat hirarkis seperti ini masih terjadi antara kepemimpinan partai mayoritas di dalam parlemen terhadap eksekutif. Namun, pasca Bagehot muncul keadaan di mana konsentrasi kekuasaan ada di tangan kepemimpinan partai mayoritas (partai itu sendiri) ketimbang kepemimpinan partai di dalam parlemen. Kondisi lain yang juga mengemuka, pimpinan partai yang duduk di dalam kabinet semakin beroleh otonomi yang lebih besar dan cenderung “lepas” dari sokongan politik mereka di parlemen. Ini misalnya terjadi di Inggris atau negara yang menganut demokrasi Westminster. Parlementer Transaksional. Jika tidak terdapat mayoritas di dalam parlemen, eksekutif dalam sistem parlementer akan terdiri dari koalisi. Kabinet dalam koalisi ini bertahan selama koalisi mampu menjamin mayoritas. Alternatif-nya, pemerintahan minoritas mungkin saja terbentuk, di mana kabinet tetap ada sejauh oposisi tidak membangun aliansi guna menghentikannya. Parlementer Transaksional ini bersifat hirarkis dalam rangka hubungan legislatif – eksekutif-nya. 2. Bentuk Pemerintahan Presidensil Presidensil cenderung memisahkan kepala eksekutif dari dewan perwakilan rakyat. Sangat sedikit media tempat di mana eksekutif dan legislatif dapat saling bertanya satu sama lain. Untuk lebih jelasnya, mari kita lihat skema presidensil di bawah ini : Dalam sistem presidensil, pemilu diadakan dua macam. Pertama untuk memilih anggota parlemen dan kedua untuk memilih presiden. Presiden inilah yang dengan hak prerogatifnya menunjuk pembantu-pembantunya, yaitu menteri-menteri di dalam kabinet. Pola penunjukkan menteri oleh presiden ini efektif di dalam sistem dua partai, di mana dengan dua partai yang bersaing tersebut, pasti salah satu partai akan menang secara mayoritas. Di dalam sistem banyak partai, penunjukkan menteri oleh presiden juga dapat efektif jika salah satu partai menang secara 51%. Di Indonesia yang bersistemkan presidensil, mekanisme penunjukkan anggota kabinet efektif di masa pemerintahanan Soeharto. Namun, di masa reformasi, pemenang pemilu, misalnya PDI-P, hanya mengantongi sekitar 35% suara, dan itu tidaklah mayoritas, sehingga di dalam menunjuk menteri-menteri Megawati harus mempertimbangkan pendapat dari partai-partai lain, apalagi yang punya suara cukup besar seperti Golkar, PPP, PAN, dan PKB. Di dalam sistem presidensil, presiden tidak bertanggung jawab kepada parlemen (DPR) tetapi langsung kepada rakyat. Sanksi jika presiden dianggap tidak ‘menrespon hati nurani rakyat’ dapat berujung pada dua jalan: pertama, tidak memilih lagi si presiden tersebut dalam proses pemilihan umumj, dan kedua, mengadukan pelanggaran-pelanggaran yang presiden lakukan kepada parlemen. Parlemen inilah yang nanti menggunakan hak kontrolnya untuk mempertanyan sikap-sikap presiden yang diadukan ‘rakyat’ tersebut. Jadi, berbeda dengan Parlementer —di mana jika si perdana menteri dianggap tidak bertanggung jawab, parlemen, terutama partai-partai oposisi, dapat mengajukan mosi tidak percaya kepada perdana menteri yang jika didukung oleh 51% suara parlemen, si perdana menteri tersebut beserta kabinetnya terpaksa harus mengundurkan diri— dalam sistem presidensil, hal seperti ini sulit untuk dilakukan mengingat yang memilih si presiden bukanlah parlemen melainkan rakyat secara langsung. Matthew Soberg Shugart menyatakan, bentuk murni dari presidensil adalah sebagai berikut : 1. Eksekutif dikepalai oleh presiden yang dipilih rakyat secara langsung dan ia merupakan “kepala eksekutif.” 2. Posisi eksekutif dan legislatif didefinisikan secara jelas dan keduanya tidak saling bergantung. 3. Presiden memilih dan mengarahkan kabinet dan punya sejumlah kewenangan pembuatan legislasi yang diatur secara konstitusional. Bagi Shugart, posisi hubungan eksekutif dan legislatif adalah transaksional. Keduanya independen satu sama lain karena dipilih rakyat lewat dua pemilu berbeda. Posisi legislatif tidak lebih tinggi ketimbang eksekutif dan demikian pula sebaliknya. Namun, eksekutif dan legislatif terlibat dalam hubungan pertukaran (transaksional) seputar keputusan-keputusan atau kebijakan-kebijakan politik bergantung permasalahan yang mengemuka. Varian bentuk sistem Presidensil terjadi bergantung kebutuhan presiden dalam melakukan transaksi dengan legislatif. Kebutuhan tersebut utamanya dalam hal presiden mengimplementasikan kebijakan. Kala parlemen terdiri atas partai mayoritas, baik itu partai-nya presiden atau bukan, pasti terdapat kapasitas institusional untuk tawar-menawar dengan presiden seputar kepentingan partai mayoritas tersebut. Dalam konteks ini, presiden mungkin tidak membutuhkan kabinet yang merefleksikan transaksi eksekutif-legislatif. Legislatif dan eksekutif yang otonomi tercipta. Kala parlemen terfragmentasi dan presiden punya dukungan yang kurang memadai dari parlemen. Sementara itu, presiden memilih tidak membentuk kabinet yang mencerminkan komposisi suara dalam parlemen dengan alasan persetujuan dengan parlemen akan membatasi kemampuannya mengimplementasi kebijakan. Jika ini yang terjadi, maka akan tercipta pola “anarkis” di mana presiden terus menerus diganggu dan tidak ada program-program pemerintah yang tuntas terlaksana akibat gangguan tersebut. Kala tidak terdapat mayoritas legislatif tetapi terdapat dukuan partisan substansial bagi presiden di parlemen, maka presiden butuh dan ingin melakukan transaksi dengan parlemen seputar kabinet. Transaksi ini dalam rangka menghubungkan legislatif dan eksekutif bersama dan memfasilitasi tawar-menawar legislatif. 3. Semi Presidensil Shugart memuat pernyataan Maurice Duverger tahun 1980 tentang sistem pemerintahan campuran. Sistem campuran ini ia sebut Semi-Presidensial. Lebih lanjut, Shugart menyatakan bahwa ciri utama dari Semi-Presidensial adalah : 1. Presiden dipilih langsung oleh rakyat; 2. Presiden punya kewenangan konstitusional terbatas; 3. Terdapat pula Perdana Menteri dan Kabinet, yang merupakan kepanjangan tangan dari mayoritas di parlemen. Semi-Presidensial juga disebut Blondell tahun 1984 sebagai “Dual Excecutive”. Dual executive terjadi kala presiden tidak hanya kepala negara yang kurang otoritas politiknya, tetapi juga bukan kepala pemerintahan (eksekutif) yang sesungguhnya, karena juga terdapat Perdana Menteri yang punya hubungan kuat dengan parlemen dan merefleksikan demokrasi parlementer. Namun, rupa hubungan antara Presiden, Perdana Menteri, Kabinet, dan Parlemen berbeda-beda antara negara-negara yang menerapkan Semi-Presidensial tersebut. Varian sistem Semi-Presidensial yaitu : (1) Premier-Presidensil dan (2) President-Parlementer. Kedua varian ini akibat cukup bervariasinya praktek-praktek Semi-Presidensial untuk hanya secara ketat dimasukkan ke dalam terminologi Duverger. Variasi praktek tersebut dalam hal kekuasan konstitusional formal ataupun perilaku aktual pemerintah di masing-masing negara. Presiden mungkin terkesan sangat kuat di satu negara, sementara amat lemah di negara lainnya. Premier-Presidensil. Dalam Premier-Presidensil, perdana menteri dan kabinet secara eksklusif bertanggung jawab kepada mayoritas parlemen. Ini berbeda dengan President-Parlementer dimana perdana menteri dan kabinet bertanggung jawab kepada dua pihak yaitu presiden dan mayoritas parlemen. Dalam Premier-Presidensil pula, hanya mayoritas parlemen saja yang berhak memberhentikan kabinet. Ini membuat Premier-Presidensil sangat dekat dengan Parlementer. Namun, ia tetap punya ciri Presidensil, yaitu bahwa presiden punya kewenangan konstitusional untuk bertindak secara independen di hadapan parlemen. Keindependenan tersebut bisa dalam hal membentuk pemerintahan ataupun pembuatan undang-undang. Presiden-Parlementer. Dalam sistem ini presiden menikmatik kekuasaan konstitusional yang lebih kuat atas komposisi kabinet ketimbang di Premier-Presidensil. Otoritas presiden dalam Presiden-Parlementer juga bisa terbatas akibat orang yang dinominasikan untuk menjadi perdana menteri harus dikonfirmasi terlebih dahulu oleh mayoritas parlemen. Presiden-Parlementer menciptakan pertanggungjawaban ganda perdana menteri dan kabinet, yaitu kepada presiden dan parlemen. Sistem ini juga menempatkan presiden dalam posisi relatif kuat ketimbang Premier-Presidensil . 4. Hybryd Lainnya Selain Semi-Presidensial, terdapat pula model hybryd sistem pemerintahan yang bukan parlementer, bukan presidensil, dan bukan Semi-Presidensial. Model pemerintahan ini terdapat di Swiss di mana terdapat eksekutif yang dipilih dari parlemen dan memiliki jangka waktu kekuasaan yang fix (tidak bisa diganggu oleh parlemen). Model ini juga ada di Israel, di mana kepala eksekutif yang dipilih langsung rakyat sekaligus punya posisi yang punya ketergantungan tinggi pada parlemen. Demi memberikan gambaran lebih rinci seputar persebaran anutan sistem pemerintahan di dunia, baiklah kami kutipkan taksonomi dari Matthew Soberg Shugart berikut ini : ————— Referensi : • Carlton Clymer Rodee, Pengantar Ilmu Politik, (Jakarta: Rajawali, 2002). Juan J. Linz, et al., Menjauhi Demokrasi Kaum Penjahat: Belajar dari Kekeliruan Negara-Negara Lain, (Bandung: Mizan, 2001). • Matthew Sögard Shugart, “Comparative Executive-Legislative Relations” dalam R.A.W. Rhodes, Sarah A. Binder, and Bert Rockman, eds., The Oxford Handbooks of Political Institutions (New York: Oxford University Press, 2006) • Michael G. Roskin, et al., Political Science: An Introduction, (Englewood Cliffs, New Jersey: Prentice Hall, Inc., 1994). • Miriam Budiardjo, Dasar-Dasar Ilmu Politik, (Jakarta: Gramedia, 2000). Tag Technorati seta basri, stia sandikta, pengantar ilmu politik, jenis kekuasaan, bentuk negara, sistem pemerintahan, presidensil, parlementer, konfederasi, federasi, mata kuliah ilmu politik

Halo dunia!

Welcome to WordPress.com. After you read this, you should delete and write your own post, with a new title above. Or hit Add New on the left (of the admin dashboard) to start a fresh post.

Here are some suggestions for your first post.

  1. You can find new ideas for what to blog about by reading the Daily Post.
  2. Add PressThis to your browser. It creates a new blog post for you about any interesting  page you read on the web.
  3. Make some changes to this page, and then hit preview on the right. You can always preview any post or edit it before you share it to the world.